Isnin, Januari 24, 2011

Solat di atas air.

Sebuah kapal yang sarat dengan muatan dan 200 orang penumpang berlepas dari sebuah pelabuhan di Mesir. Malangnya semasa berada di tengah lautan, ribut petir tiba-tiba melanda.

Ketika semua orang ketakutan, terdapat seorang lelaki yang sedikit pun tidak berasa cemas. Dia berzikir kepada Allah, kemudian turun dari kapal, seterusnya berjalan di atas air dan bersolat Asar di atas gulungan ombak yang sedang menggila.

Beberapa orang peniaga yang sedang ketakutan berulang kali menjerit ke arah lelaki itu. "Wahai wali Allah tolonglah kami. Jangan lah tinggalkan kami!"

Lelaki itu menoleh ke arah orang yang memanggilnya dan berkata: "Dekatkan dirimu kepada Allah, kemudian tinggalkan semua hartamu, nescaya dirimu pasti akan selamat." Semua peniaga itu bersetuju mengikut nasihat lelaki tersebut.

Wali Allah itu berkata lagi, "Kalau begitu, sekarang turunlah kamu semua ke atas air dengan membaca bismillah." Dengan membaca kalimah suci bismillah,maka turunlah seorang demi seorang ke atas air dan tidak berapa lama kemudian, kapal mereka pun tenggelam ke dasar laut.

Salah seorang daripada peniaga bertanya, "Siapakah kamu wahai wali Allah?" Jawab lelaki itu, "Namaku Uwais al-Qarni."

Peniaga tersebut memberitahu, dalam kapal yang tenggelam itu terdapat harta fakir miskin Madinah yang dihantar oleh seorang jutawan Mesir. Uwais menyoal para peniaga yang berdiri di sekelilingnya, "Sekiranya Allah kembalikan semua harta kamu, adakah kamu akan membahagikannya kepada orang-orang miskin di Madinah?"

Para peniaga itu mengganguk, "Demi Allah kami takkan mungkir." Uwais pun mengerjakan solat dua rakaat di atas air dan tidak berapa lama kemudian, kapal yang karam tadi timbul sedikit demi sedikit hingga terapung di permukaan laut. Semua muatan dan barang perniagaan tetap seperti asal, langsung tidak basah.

Para peniaga dan penumpang naik ke atas kapal, pelayaran diteruskan ke tempat yang dituju dan harta fakir miskin dibahagi-bahagikan kepada yang berhak.

Sumber: Mastika Disember 2005.

Sabtu, Januari 22, 2011

Garis peredaran objek-objek cakerawala.

Allah SWT berfirman: "Tidakkah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malam pun tidak mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarannya." (Yasin: 40)

Pernahkah kita merasa atau mengalami suatu hari yang tiba-tiba sahaja waktu siang bertukar malam, atau pada waktu malam yang gelap tiba-tiba bertukar siang dengan matahari terik.Sudah tentu tak pernah.
Itulah sebenarnya bukti kekuasaan Allah SWT. Allah SWT telah mengaturkan pergerakan objek-objek di langit dalam susunan atur yang sungguh tepat, sempurna dan tidak berubah-ubah. Kesemua makhluk Allah tetap bergerak di dalam laluan yang telah pun ditetapkan-Nya. Matahari di laluannya, bulan berada di satahnya. Planet-planet bergerak di dalam orbitnya yang jauh dari bumi. Bintang-bintang yang beredar deras mengelilingi pusat galaksi Bima Sakti. Itu semua telah ditentukan oleh Allah SWT.

Khamis, Januari 20, 2011

Matahari terbenam dan terbit di tempat berlainan.

Allah SWT berfirman: "Tuhan yang memelihara kedua tempat terbit matahari dan Tuhan yang memelihara kedua tempat terbenamnya." (Ar-Rahman: 17)

Sepanjang tahun, sebenarnya matahari terbit dan terbenam pada dua titik yang berlainan. Jika kita perasan, matahari tidak semestinya terbenam tepat pada arah barat. Ada kalanya ia beranjak sedikit ke kiri (sekitar akhir tahun) atau beranjak ke kanan (menjelang pertengahan tahun).
Perubahan ini disebabkan paksi bumi yang senget sebanyak 23.5 darjah. Ia menghasilkan empat musim di negara-negara yang berada di utara atau selatan daripada garisan Khatulistiwa.
Ada kalangan ahli tafsir menafsirkan ayat di atas sebagai merujuk kepada perubahan akibat posisi paksi tersebut. Walau apa pun, ayat di atas cukup memberi semangat kepada kita untuk terus memerhatikan kejadian di langit, dan melihat sendiri kehebatan Allah SWT mengawal selia objek-objek angkasa.

Selasa, Januari 18, 2011

Fasa-fasa Bulan.

Allah SWT berfirman: "Dan telah Kami tetapkan tempat peredaran bagi bulan, sehingga (setelah sampai ke tempat peredaran terakhir) kembalilah ia seperti tanduk tandan yang tua." (YaaSin: 39)

Begitu jelas sekali Allah SWT menceritakan keadaan rupa bentuk bulan semasa ia beredar mengelilingi bumi. Andai kata bulan kekal tidak bergerak, maka tidak mungkin kita dapat melihat perubahan fasanya (Aujahul Qamar), daripada ketika kali pertama melihat hilal, kemudian ia membesar menjadi bulan sabit, seterusnya ke bentuk bulan separuh, kemudian membesar menjadi bulan purnama, kembali mengecil ke bulan sabit tua, dan seterusnya kembali mendekati matahari.
Ia juga menunjukkan bahawa bulan itu sebenarnya tidak mengeluarkan cahayanya sendiri, malah bergantung penuh kepada matahari untuk bersinar di langit bumi.

Sabtu, Januari 15, 2011

Bahagiakah Kita?



Kebahagian itu bukan bererti tidak ada masalah, tetapi kemampuan menghadapi masalah. Serta kemampuan kita untuk menyelesaikan masalah, sama ada masalah diri sendiri dan keluarga. Atau pun masalah rakan sekerja apa tah lagi tindakan kita itu akan membuat orang lain turut merasa bahagia dan tersenyum puas. Itulah kebahagian sejati selain dari dapat menunaikan perintah Allah dengan penuh kejujuran dan rasa tanggungjawab sebagai seorang hamba yang menginsafi dirinya hanyalah sekadar menumpang di atas muka bumi milik Yang Maha Esa ini.

Persoalannya sekuat mana kemampuan kita untuk menghadapi masalah? Apakah mereka yang berbadan sasa, tegap dan berotot mampu dan cekal dalam menyelesaikan masalah atau tiada bermasalah. Atau mugkin juga mereka yang berwajah cantik, tampan atau jelita tidak memiliki masalah. Apakah mereka yang kaya raya bergelar hartawan mahu pun jutawan tiada masalah, kerana mereka mempunyai kemewahan dan kesenangan hidup yang mencukupi untuk berbuat apa saja. Mengikut apa yang mereka hajati dan idamkan. Atau orang dari kalangan yang kuat beragama akan mudah dan selesa hidupnya tanpa masalah. Semuanya memerlukan kepada kesabaran dan ketabahan hati dalam melayari kehidupan ini.

Kita mungkin juga tercari-cari atau terfikir, apakah ciri-ciri orang yang bahagia? Bagaimanakah jalan atau kaedah untuk mencapai bahagia? Apakah panduan atau petunjuk untuk mengecapi bahagia? Seharusnya semua itu menjadi kayu pengukur kepada kita untuk berfikir demi membahagiakan sebuah kehidupan.

BAHAGIAKAH KITA?

Selasa, Januari 11, 2011