Rabu, Disember 14, 2011

Siapa Lebih Hebat.

Rasulullah S.A.W telah bersabda maksudnya, "Di waktu Allah menjadikan bumi dan bumi sering bergoncang lalu Allah menjadikan pula gunung-ganang sebagai pasaknya. Dari saat itu, bumi tidak lagi bergoncang." Para malaikat mendengar dengan penuh kagum lalu bertanya satu dari mereka, "Wahai Tuhan kami, adakah makhluk-Mu yang lebih hebat dari gunung-ganang ini?" Allah S.W.T berfirman. "Ya, ada iaitu besi."

Malaikat bertanya lagi, "Wahai Tuhan kami, adakah lagi makhluk-Mu yang lebih hebat dari besi?" Allah S.W.T berfirman, "Ya, ada iaitu api." Malaikat bertanya lagi, "Wahai Tuhan kami, adakah makhluk-Mu yang lebih hebat dari api?" Allah S.W.T berfirman, "Ya, ada iaitu air." Malaikat bertanya lagi, "Wahai Tuhan kami, adakah lagi makhluk-Mu yang lebih hebat dari air?" Allah S.W.T berfirman, "Ya, ada iaitu angin." Malaikat bertanya lagi, "Wahai Tuhan kami, adakah lagi makhluk-Mu yang lebih hebat dari angin?"

Allah S.W.T berfirman, "Ya, ada iaitu anak Adam. Bila mereka memberi satu derma dari tangan kanannya sedangkan sedekah itu tidak diketahui langsung oleh tangan kirinya, maka yang demikian itu lebih hebat dari angin." Dari dialog ini dapat kita ketahui bahawa sedekah yang dilakukan dengan ikhlas semata-mata untuk mengharapkan keredhaan Allah oleh setiap anak Adam yang beriman sebenar-benarnya mereka adalah makhluk Allah yang paling hebat sekali di muka bumi ini.


nota b.tan. -

Semua makhluk ada kelebihan dan kekurangannya tak kira apa jenis sekali pun sama ada manusia mau pun haiwan. Tak usahlah kita sesama manusia mendabik dada untuk bermegah dengan kehebatan yang hanya pinjaman dari Allah Yang Maha Hebat. Walau siapa pun kita, kayakah atau gagah dengan badan yang sasa tetapi jika ditimpa sakit yang paling ringan iaitu sakit gigi tetap akan terasa lemah badan. Malah semua kehebatan adalah milik Allah, Tuhan Robbul Jalil yang menguasai seisi alam ini dan mentadbirnya tanpa bantuan dari sesiapa pun.

Jumaat, Disember 09, 2011

Kesabaran Abu Usman


Abu Usman adalah seorang hamba yang soleh dan taat beribadah. Dia mempunyai tahap kesabaran yang luar biasa. Apa sahaja yang menimpanya diterima dengan ikhlas dan sabar. Tidak pernah sedikit pun Abu Usman mengeluh.

Cerita tentang kesabaran Abu Usman ini terkenal di serata tempat. Sehinggalah pada suatu hari, ada seorang lelaki ingin menguji kesabaran Abu Usman. Lalu lelaki itu mengundang Abu Usman datang ke rumahnya. Maka datanglah Abu Usman ke rumah lelaki tersebut.

”Kenapa kau datang ke mari? Pergi kau dari sini! Kedatangan kau hanya akan menghabiskan hidangan aku sahaja,” bentak lelaki yang mengundang Abu Usman itu.

”Baiklah saya akan pergi,” kata Abu Usman tanpa marah sedikit pun kepada lelaki itu.

Baru sahaja beberapa langkah Abu Usman keluar, tiba-tiba ia dipanggil semula oleh lelaki itu.

”Hei, Abu Usman kenapa kamu pulang? Ke mari kamu,” panggil lelaki itu.

Abu Usman kembali semula berjumpa lelaki itu. Tetapi, sebaliknya dia terus diherdik dan diketawakan. Kemudian dihalau dan dipanggil semula. Begitulah keadaan Abu Usman datang dan pergi sehingga 30 kali. Abu Usman tidak mengeluh sedikit pun, apatah lagi marah.

Orang yang mengundang Abu Usman itu akhirnya percaya bahawa Abu Usman memang orang yang sabar. Lalu, ia merendahkan dirinya dan berlutut di hadapan Abu Usman.

”Maafkan saya Abu Usman. Sekarang saya percaya tuan hamba adalah seorang yang sangat sabar. Tuan hamba adalah hamba Allah yang sangat terpuji,” kata lelaki itu.

”Seekor anjing jika diperlakukan seperti tadi pasti akan marah. Tetapi saya tidak marah kerana saya bukan anjing,” kata Abu Usman.

Sejak dari hari itu, lelaki yang menguji Abu Usman akhirnya bertaubat. Dia mula belajar bagaimana untuk menerima segala sesuatu dengan ikhlas dan sabar.

Sabtu, Disember 03, 2011

Rumah Mahmudah vs Rumah Mazmumah.

Rumahku Syurgaku

“Salam sejahtera kepada penghuni rumah yang Allah berkati. Ya Allah! Aku mengharapkan jalan masuk yang terbaik dan juga jalan keluar yang terbaik. Aku memohon dengan menyebut nama-Mu ketika masuk rumah juga ketika keluar rumah dan hanya kepada-Mu aku bertawakkal serta menyerah diri.”

- Terjemahan Doa Masuk Rumah.


Rumah Mahmudah

Rumah Mazmumah

Penghuninya berada dalam keadaan bersih dan berzikir kepada Allah S.W.T.

Penghuninya sentiasa bersepah dan menghafal sambil memuja artis-artis kegemaran.

Penghuninya sentiasa menjauhkan diri dari melakukan perbuatan tercela.

Penghuninya sentiasa suka mengadakan parti birthday, anniversary di samping mengadakan karaoke bila kenduri kahwin.

Penghuninya saling bermaaf-maafan di antara satu sama lain.

Penghuninya sering bercakaran dan bersikap engkau-engkau, aku-aku.

Penghuninya sentiasa merendah diri kepada Allah S.W.T.

Penghuninya lebih suka menghadap televisyen dan radio dari memikir tentang hati.

Penghuninya tidak melakukan perbuatan haram.

Penghuninya bergotong-royong buat maksiat, lagi ramai kawan lagi bagus!

Penghuninya sentiasa rukuk dan sujud kepada Allah S.W.T.

Penghuninya tidak rukuk malah terus sujud atas tilam dan dalam selimut.

Penghuninya terdiri dari pasangan soleh dan solehah.

Penghuninya terdiri dari pasangan dua kali lima- ilmu agama tidak ambil tahu.

Penghuninya sentiasa menghubungkan silaturrahim.

Penghuninya berhubungan dengan pengumpat.

Penghuninya sentiasa berbakti kepada ibu dan bapa.

Penghuninya tidak duduk di rumah kalau ada ibu bapa – berkawan di luar lebih seronok dari berkawan dengan ibubapa.

Penghuninya sentiasa menjaga hak-hak dan kewajipan terhadap Allah.

Penghuninya mengingati Allah S.W.T setahun sekali waktu raya iaitu cuma di masjid.

nota b.tan-

Di manakah rumah kita? Apakah di lokasi taman mahmudah atau pun di lembah mazmumah? Marilah kita bersama berubah ke arah yang lebih baik dan lebih dipandang mulia oleh Allah S.W.T bersempena tahun baru hijrah 1433 ini. Sekian. Wassalam.


Khamis, November 24, 2011

Takabbur, riyak dan ujub.

Banyak sebab yang boleh membawa seseorang itu kepada takabbur, riyak dan ujub. Antaranya ialah sebab nasab keturunan, kuasa pemerintahan, kecantikan, kekayaan, kelebihan ilmu, banyak pengikut dan banyak harta.

Cara untuk menghindari ketiga-tiga sifat ini ialah selalu mengamalkan sifat tawadhuk atau rendah diri dan membanyakkan pergaulan dengan semua peringkat ahli masyarakat dan melatih diri mendengar pandangan orang lain dalam segala hal.

Sifat-sifat ini juga boleh diatasi dengan sentiasa memikir bahawa setiap yang sihat boleh ditimpa keuzuran atau penyakit suatu hari nanti, yang tinggi darjat keturunannya tidak akan dinilai di sisi Allah selain taqwa dan yang kaya pula boleh mengalami bencana seperti kecurian, penculikan dan sebagainya. Sentiasalah menghisab atau meneliti kekurangan diri sendiri sebagai hamba Allah. Jika tidak atau gagal melakukannya, inilah balasannya:-

1- Terhapuslah segala amal kebajikan mereka.

2- Mereka tergolong di antara pengamal syirik kecil.

3- Bukan saja dimurkai Allah Taala, malah dibenci juga oleh manusia.

4- Segala amalan kebajikan tidak mendapat keberkatan daripada Allah A.W.T.

5- Memperolehi azab Allah di akhirat kelak.


* nota b.tan-

Ketiga-tiga sifat mazmumah di atas, jelas bisa mengundang murka Allah. Disebabkannya kita akan terpalit dosa yang sentiasa mengintai untuk memerangkap kita. Perlu sentiasa ingat mengingat atau berpesan-pesan ke arah kebaikan dan janganlah bertolong bantu ke arah kemungkaran. Dalam hidup yang sementara ini tiada apa yang boleh dimegahkan atau dibanggakan kerana kita semua hidup dengan izin dan belas ikhsan dari Allah yang menguasai alam semesta ini. Tak usahlah mendabik dada kononnya akulah yang paling pandai, paling warak, paling pemurah atau yang paling banyak amal ibadahnya. Semoga kita dapat menjauhkan diri dari tiga sifat yang tercela itu. Sekian, terimakasih.

Rabu, November 09, 2011

Perang Seribu Bulan.

Dari Ibnu Abbas, Rasulullah s.a.w menceritakan bahawa Jibril telah datang kepadanya dan memberitahu ada seorang wali dari Bani Israel bernama Syam'un Al-Ghazi telah memerangi orang-orang kafir selama 1000 bulan dengan hanya bersenjatakan janggut unta. Sekali pukul maka akan gugurlah orang kafir dalam jumlah yang banyak dan mereka tidak mampu untuk berlawan dengannya. Orang kafir lalu memujuk isterinya dengan menawarkan hadiah yang tinggi. Pada masa Syam'un sedang tidur, isterinya lalu mengikatkan kedua kaki dan tangannya. Bila tersedar, Syam'un terus merentap tali itu hingga putus.

Kali kedua ketika Syam'un sedang tidur, isterinya mengikat kedua kaki dan tangannya dengan rantai besi pula. Namun bila tersedar, Syam'un terus merentapnya hingga putus lalu berkata, "Tiada siapa yang dapat menewaskan aku kecuali rambutku ini." Syam'un memiliki rambut yang panjang sampai ke kakinya. Pada kali ketiga ketika Syam'un sedang tidur juga, isterinya lalu memotong rambut itu dan mengikat kedua kaki dan tangannya. Bila tersedar, Syam'un tidak mampu untuk merentapnya lagi kerana kekuatannya terletak pada rambut itu. Isterinya lalu melaporkan kepada orang-orang kafir. Maka datanglah mereka dan membawanya ke tempat penyiksaan dengan diikatnya pada sebatang tiang besar. Lidah, bibir, cuping telinga dan jari-jarinya dipotong serta matanya dicungkil. Pada saat penyiksaan itu, Allah S.W.T telah memperkenankan segala permintaannya.

Syam'un memohon diberi kekuatan untuk menumbangkan tiang itu dan menimpa mereka semua termasuklah isterinya yang turut menjadi korban. Allah kemudiannya memulihkan kembali semua anggota badannya yang hilang dan Syam'un pun terus mengabdikan dirinya kepada Allah S.W.T selama seribu bulan atau 83 tahun 4 bulan. Siang ia berpuasa, malam beribadah dan terus melancarkan perang fisabillah. Para sahabat yang mendengar cerita Rasulullah s.a.w terharu dan menangis lalu bertanya, "Tahukah Rasulullah berapa besar pahalanya?" Jawab Rasulullah s.a.w, "Tak tahu." Lalu turunlah Jibril menyampaikan wahyu dari Surah al-Qadar kepada Rasulullah s.a.w. "Ku berikan kepadamu dan juga umatmu 'Lailatul Qadar', beribadah pada malam itu lebih baik dari 1000 bulan."


*nota b.tan:-

Berapa lamakah kita akan hidup di atas muka bumi ini? Banyak manakah amalan kebaikan yang mampu kita lakukan disepanjang kehidupan kita itu? Mampukah kita untuk mengelak dari melakukan perkara-perkara yang berunsur kemaksiatan? Sebenarnya masih banyak persoalan yang perlu kita jawab dalam meneruskan kesinambungan hidup kita ini. Sama ada sedar atau tidak kita sering berhadapan dengan suatu dilema, banyak manakah pahala yang telah kita kumpul sejak kita tahu membezakan antara yang hak dan yang batil. Setelah kita dipertanggungjawabkan dengan persoalan dosa dan pahala, apakah kita lebih banyak melakukan kebaikan dari kemungkaran? Tepuk dada tanyalah iman masing-masing. Sekian, sedikit cetusan buat membuka minda ke arah hidup yang lebih positif sebelum pergi menemui Tuhan Robbul Jalil.

Khamis, Oktober 20, 2011

Tak Cukup Duit.

Suatu hari, Khalifah Umar bin Al-Khatab menerima pengaduan dari anaknya mengenai pakaian yang dipakai olehnya. Katanya, "Wahai ayahanda, saya sering disindir oleh rakan-rakan kerana memakai pakaian yang compang camping lagi buruk. Nama saja kamu ini anak seorang pembesar negara tetapi pakaian mengalahkan seorang fakir miskin, kata mereka kepada saya."

Umar mendengar penjelasan anaknya itu dengan perasaan penuh belas kasihan tetapi apa kan daya dia sendiri di waktu itu tidak memiliki wang. Jumlah gaji yang diterimanya dari Baitul Mal adalah terlalu kecil, hanya mencukupi untuk belanja makan seharian sahaja.

Kerana terpaksa, beliau berusaha meminjamnya dari Baitul Mal dan berjanji akan membayar kembali setelah menerima gaji pada hujung bulan. Kata pegawai Baitul Mal, "Bukan saya tidak mahu memberikan pinjaman kepada Amirul Mukminin, tetapi yakinkah kalifah akan hidup sampai hujung bulan ini, dan jika ditakdirkan khalifah meninggal lebih awal, siapakah yang akan membayar hutang ini? Mendengar jawapan ini, maka menangislah Umar dan dibatalkan niatnya untuk membuat pinjaman itu lalu berjalan pulang dengan perasaan hiba.


* nota b.tan-

maaf...aku tak da mood nak membuat catatan buat masa kini, walau ada idea apa yang aku nak tulis dan catatkan. harap maklum... buat masa kini kepala aku masih lagi menerawang mencari-cari...

Ahad, Oktober 16, 2011

secebis kisah-1.

Setiap ujian yang datang adalah nikmat baginya, begitulah apa yang terjadi kepada seorang sufi Allah, Ibrahim bin Adham. Ada yang bertanya kepadanya, "Apakah yang paling mengembirakan engkau setelah memasuki dunia sufi?" Jawab Ibrahim, "Ya, ada dua kegembiraan selama aku hidup sebagai seorang sufi. Pertama, semasa aku menumpang sebuah perahu dengan memakai pakaian yang compang camping, rambut yang kusut masai serta keadaan tubuh badan yang tidak terurus. Tiba-tiba datang seorang lelaki lalu memaki hamun dan memukul aku. Aku sungguh gembira dengan peristiwa ini kerana merasakan diri ini terlalu hina.

Keduanya, pada suatu malam aku tertidur dalam sebuah masjid kerana terlalu letih. Tiba-tiba datang pengawal masjid lalu menarik kaki ku dengan marahnya. Ia terus mencampakkan aku keluar dari masjid melalui tangga. Maka bergoleklah badanku dari tangga atas hingga ke bawah. Kepala aku berdarah dan kaki ku patah. Pada setiap anak tangga tempat aku jatuh, masuklah ilmu kerohanian ke dalam hatiku, dan ianya amat mengembirakan. Setelah jatuh pada anak tangga yang terakhir, aku berasa terlalu sedih kerana aku tidak akan merasakan nikmat sepertinya lagi pada masa-masa akan datang.


* nota b.tan:

secebis kisah dari pengalaman seorang ahli sufi Allah yang dapat kita ambil pengajaran, bahawa setiap ujian dari Allah itu ada kenikmatannya yang tersembunyi yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar oleh insan biasa seperti kita. Hanya mereka yang hampir dan dekat dengan Allah sahaja yang dapat merasainya, betapa kepedihan dan kesakitan sebenarnya adalah satu nikmat dari Allah kepada hambaNya yang terpilih sahaja. Teringat aku kepada kisah semasa Rasulullah s.a.w pergi berdakwah ke Thoif, di sana beliau telah dibaling dengan batu oleh kanak-kanak dan dimaki hamun oleh penduduk Thoif. Tetapi Baginda tetap bersabar kerana terdapat nikmat yang tidak dapat diungkap dengan kata-kata dan tidak dapat digambarkan oleh mata yang melihatnya. Malah malaikat Jibril berasa amat sedih hingga menawarkan bantuan untuk membalas perilaku penduduk Thoif yang bersikap kasar terhadap Rasulullah s.a.w dengan menghempapkan mereka dengan bukit yang ada di Thoif. Tetapi telah dilarang oleh Rasulullah s.a.w dengan menyatakan bahawa penduduk Thoif tidak mengetahui apa-apa dan mereka hanyalah golongan yang jahil dari mengenal ilmu Allah, iaitu tidak tahu tentang hakikat keujudan Allah s.w.t.

Bagaimana pula kita dan bagaimana pula aku dalam menghadapi sesuatu situasi yang genting dan mencabar. Apakah kita juga bertindak seperti yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w dan Ibrahim bin Adham? Semuanya bergantung kepada amalan kita dan tahap keimanan kita terhadap Allah, jika kuat dan padu imannya, insyaAllah, sabar dan tabahlah ia menghadapinya. Tetapi jika ia mengeluh dan bersunggut akan ujian dari Allah, dapatlah kita buat kesimpulan bahawa seseorang itu kurang sabar dengan dugaan yang menimpanya. Bukan kita hendak menghukum sesiapa dengan berkata sipolan itu beriman dan sipolan ini kurang beriman, tetapi itulah gambaran darjat keimanan seseorang kepada Allah. Makin hampir seseorang dengan Allah makin tinggi darjat keimanannya kepada Allah dan berusahalah kita semua supaya kita juga tergolong dalam mereka yang sentiasa berusaha untuk mendekatkan diri dengan Allah. Sekian, wa Allahu a'lam.

Selasa, Oktober 11, 2011

Amalan berselawat.

Kasihkan Nabi s.a.w. bermakna kasihkan Allah S.W.T. Cintakan Nabi s.a.w. bermakna cintakan Allah S.W.T. maka berselawatlah untuk memperolehi syafaat Nabi s.a.w. di hari kiamat. Antara fadhilat berselawat ialah:

1- Ia adalah salah satu amalan yang paling utama.

2- Jaminan untuk mendapat rahmat Allah di dunia dan akhirat serta syafaat Nabi s.a.w.

3- Menjadi benteng sifat munafik dan kafir.

4- Menggantikan sedekah bagi mereka yang tidak mampu bersedekah.

5- Menjadi penyebab hajat, doa dan amalan baik diterima oleh Allah.


* nota b.tan-

Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas Nabi, wahai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu ke atasnya(Nabi Muhammad) dan ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya.
(Surah Al-Ahzab:56)

Malanglah jika kita yang mengaku sebagai umat Nabi Muhammad s.a.w tetapi amat berat lidah kita untuk meyebut dan melafazkan kalimah selawat yang bisa menjamin kita terselamat dari azab neraka. Sedangkan sabda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam:

من صلى علي صلاة واحدة صلى الله عليه عشر صلوات ، وحطت عنه عشر خطيئات ، ورفعت له عشر درجات
(رواه النسائي)

Maksudnya: Sesiapa yang berselawat kepadaku satu kali, maka Allah berselawat kepadanya sepuluh kali selawat, dan akan dihapuskan daripadanya sepuluh dosa, dan diangkat baginya sepuluh darjat.
(Hadits riwayat an-Nasa’i)

Antara kelebihan yang boleh kita perolehi juga, sebuah hadis yang diriwayatkan oleh al-Baihaqi menyebutkan:

صلاة أمتي تعرض علي في كل يوم الجمعة ، فمن كان أكثرهم علي صلاة كان أقربهم مني منزلة
(رواه البيهاقي)

Maksudnya: Selawat umatku dihadapkan kepadaku pada setiap hari Jumaat, maka sesiapa yang paling banyak berselawat kepadaku, dialah yang akan mempunyai kedudukan yang paling dekat kepadaku.
(Hadis riwayat al-Baihaqi)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda:
إذا دخل أحدكم المسجد فليسلم على النبي ، ثم ليقل : اللهم افتح لي أبواب رحمتك ، وإذا خرج فليقل : اللهم إني أسألك من فضلك.
(رواه أبو داود)

Maksudnya: Apabila seseorang kamu masuk ke dalam masjid maka hendaklah dia mengucapkan salam kepada Nabi (selawat dan salam), kemudian hendaklah dia membaca: اللهم افتح لي أبواب رحمتك(wahai Tuhanku, bukakanlah untukku segala pintu rahmatMu), dan apabila dia hendak keluar, hendaklah dia membaca (selepas berselawat): اللهم إني أسألك من فضلك(wahai Tuhan memohon kepadaMu limpahan rahmatMu) .

Ketiga: Ketika membaca tahiyyat akhir di dalam sembahyang.

Menurut mazhab Syafi'e, selawat adalah wajib dibaca pada akhir di dalam sembahyang. Bermakna, sembahyang tidak sah jika tidak dibaca selawat dalam tahiyyat akhir.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam bersabda:
إذا تشهد أحدكم في الصلاة فليقل : اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت وباركت وترحمت على إبراهيم وآل إبراهيم إنك حميد مجيد.
(رواه البيهاقي)


Maksudnya: Apabila salah seorang kamu bertasyahhud di dalam sembahyang, maka hendaklah dia mengucapkan اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت وباركت وترحمت على إبراهيم وآل إبراهيم إنك حميد مجيد.
(Hadits riwayat al-Baihaqi)

Keempat : Di dalam sembahyang jenazah.

Kelima: Di antara takbir-takbir sembahyang Hari Raya.

Keenam: Pada permulaan doa dan akhirnya.

Ketujuh: Ketika hendak memulai sesuatu urusan penting.

Kelapan: Pada akhir qunut.

Kesembilan: Pada malam hari Jumaat dan siangnya.

Kesepuluh: di dalam khutbah.
Menurut mazhab Syafi 'e, para khatib wajib membaca selawat untuk Nabi Shallallahu 'a/aihi wasallam pada permulaan khutbah, sesudah membaca tahmid.


Kesebelas: Ketika berziarah ke makam Nabi Shallallahu 'a/aihi wasallam.

Kedua belas: Setelah selesai membaca talbiyah.

Ketiga belas: Ketika telinga berdengung.

Keempat belas: Pada setiap kali mengadakan majlis.

Kelima belas: Tatkala ditimpa kesusahan dan kerisauan.

Keenam belas: Pada setiap pagi dan petang.

Ketujuh belas: Ketika berjumpa dengan sanak saudara dan kawan¬kawan.

Kelapan belas: Ketika mendengar orang lain menyebut nama Rasulullah Shalallahu 'alaihi wasallam.


Semoga lidah kita semua tidak lagi berat untuk melafazkannya dan sama-samalah beramal dengan makna yang terkandung dalam lafaz selawat ini. Akhirnya kita akan mendapat syafaat Rasulullah Shalallahu 'alaihi di padang Mahsyar yang tiada perlindungan melainkan dengan perlindungan dari Allah serta syafaat dari Rasulullah Shalallahu 'alaihi wasallam.

Sabtu, September 24, 2011

Penyesalan.

Keampunan Allah S.W.T terhadap hamba-Nya adalah dengan terlaksananya amalan taubat dan istighfar. Kedua-dua amalan ini saling lengkap melengkapi untuk memastikan Allah S.W.T mengurniakan kita pengampunan-Nya. Namun beberapa perkara perlu diambil perhatian dalam menuntut keampunan Ilahi, antaranya:

1- Tinggalkan maksiat tersebut.

2- Menyesal dengan maksiat yang telah dilakukan.

3- Berazam tidak mengulangi maksiat itu lagi.

4- Memperbanyakkan ibadah dan berbuat amal kebajikan seperti bersedekah, memberi makan kepada fakir miskin dan menolong mereka yang dalam kesusahan.



*nota b.tan:-

Rasa kesal atau sesal sering kali timbul apabila kita terlajak atau telah berbuat sesuatu yang salah. Tak kiralah kecil atau besar kesalahan atau kesilapan yang telah dilakukan, perasaan itu tetap timbul dan sering menganggu perjalanan hidup. Apa yang penting ialah kesedaran dari kesalahan yang telah terjadi. Kerana atas kesedaran itulah seseorang akan mengubah corak dan cara ia melayari kehidupan ini. Berubah dari yang negatif kepada yang positif, dari hitam kepada putih dan dari lalai kepada taat.

Cuma yang menghairankan ialah terdapat segelintir manusia yang terus-terusan hanyut dalam kelalaian dan keseronokan yang menjerumuskan mereka ke lembah kehinaan. Mereka tahu, mereka telah terpesong jauh dari landasan kebenaran, jauh dari petunjuk Allah, tetapi mereka sengaja tidak mahu berubah malah ingkar akan janji Allah yang akan menerima taubat sesiapa saja yang ingin berbuat demikian. Asal saja taubat itu dengan sebenar-benar taubat dan diiringi dengan rasa penyesalan dan berikrar tidak mahu melakukan atau mengulanginya lagi.

Terkadang kedapatan mereka yang bertindak nakal dengan memberi label atau gelaran seperti "taubat sambal belacan". Ketika pedas, konon tak mahu dah memakannya di masa akan datang,
tetapi apabila rasa pedas itu telah hilang, tak usah kan besok, pada hari yang sama juga ia menikmati lagi kepedasan sambal tersebut.

Semoga dengan sedikit catatan ini, dapatlah dikongsi sedikit pengajaran darinya dalam kita meneruskan kehidupan ini. sekian, wassalam.

Khamis, September 22, 2011

Bapa Saudara dan Ibu Saudara Nabi Muhammad s.a.w.

Antara bapa saudara dan ibu saudara Nabi s.a.w. ialah:

1- Al-Harith bin Abdul Mutalib

2- Muqawwam bin Abdul Mutalib

3- Zubair bin Abdul Mutalib

4- Hamzah bin Abdul Mutalib

5- Al-Abbas bin Abdul Mutalib

6- Abu Talib bin Abdul Mutalib

7- Abu Lahab bin Abdul Mutalib

8- Abdul Ka’bah bin Abdul Mutalib

9- Hijl bin Abdul Mutalib

10- Dzirar bin Abdul Mutalib

11- Ghaidaq bin Abdul Mutalib

12- Sofiyah binti Abdul Mutalib

13- Atikah binti Abdul Mutalib

14- Arwa binti Abdul Mutalib

15- Umaimah binti Abdul Mutalib

16- Barrah binti Abdul Mutalib

17- Ummi Hakim Al-Bidha binti Abdul Mutalib

Antara mereka yang sempat memeluk Islam ialah Saiyidina Hamzah, Saiyidina Abbas dan Saiyidatina Sofiyah.

Rabu, September 14, 2011

Empat Alam Yang Dilalui Oleh Setiap Manusia.

Pertama: Alam Rahim- iaitu ketika manusia dalam kandungan ibunya. Keadaan di dalam alam ini sangat sempit, terbatas, banyak kesukaran dan penuh kegelapan. Pada waktu ini manusia belum mengerti tentang kehidupan yang nyata.

Kedua: Alam Dunia- setelah sembilan bulan di dalam kandungan ibu, manusia dilahirkan ke alam dunia dalam keadaan lemah. Setelah itu manusia akan mengalami pertumbuhan dari seorang bayi menjadi seorang kanak-kanak, kemudian remaja, dewasa dan tua. Tujuan manusia hidup di alam ini ialah untuk mengabdikan diri kepada Tuhan.

Ketiga: Alam Barzakh- setelah manusia mati, dia akan dikuburkan. Waktu inilah ia mula memasuki alam barzakh. Keadaan alam ini lebih luas daripada alam dunia. Kehidupan di alam ini hanya sementara iaitu sehingga datangnya kiamat.

Keempat: Alam Akhirat- kehidupan terakhir yang akan ditempuh oleh manusia ialah di alam akhirat. Alam ini adalah kekal untuk selama-lamanya. Di alam ini, manusia yang beriman akan ditempatkan di dalam syurga manakala orang-orang yang ingkar ditempatkan di dalam neraka. Orang yang beriman wajib percaya adanya alam akhirat.

Jumaat, Ogos 26, 2011

Jiran Kita Tetangga Kita.



Rasulullah S.A.W bersabda, yang bermaksud:

"Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari Kemudian,hendaklah ia memuliakan jiran tetangganya."


Huraiannya:

Menghormati jiran tetangga, khususnya tetangga Islam adalah dititik beratkan oleh Islam. Antara hak berjiran ialah memberi salam apabila bertemu, memenuhi undangannya jika dijemput, menziarahinya ketika sakit, menolongnya ketika kesempitan, tidak menyakiti hatinya, menyembahyangkannya apabila meninggal dunia dan mengiringi jenazahnya.

Biasanya, seseorang ahli masyarakat mestilah mengambil kira beberapa perkara dalam menjalinkan hubungan kejiranan yang harmoni dengan tetangganya. Antara lainnya: tidak melakukan penganiayaan terhadap mereka, melindungi mereka dengan bersikap mengambil berat terhadap kesusahan mereka dan menyelamatkan mereka dari bahaya, mengucapkan tahniah atas kejayaan, takziah atas kemalangan, menasihati ke jalan yang benar, membantu sedaya mampu dan juga bersikap lapang dada dengan memaafkannya serta sentiasa meminta maaf jika kita terkasar.

Selasa, Ogos 23, 2011

Hari Raya Para Malaikat.



Allah telah mengkhususkan dua malam sebagai malam hari raya buat para malaikat. Sekiranya hari raya bagi orang-orang Islam ialah hari raya Idil Fitri dan Idil Adha, hari raya bagi para malaikat pula adalah pada malam Nisfu Syaaban dan malam Lailatul Qadar. Malam hari raya para malaikat ini dipanggil malam Bara'ah.

Malam Nisfu Syaaban adalah malam hari keempat belas bulan Syaaban. Manakala Lailatul Qadar adalah satu malam yang terpilih dalam bulan Ramadhan, tetapi tidak ditentukan pada haribulan yang ke berapa.

Pada malam Nisfu Syaaban, ada malaikat yang ditugaskan membawa buku catatan amalan setiap hamba Allah ke hadapan-Nya. Kemudian buku catatan yang baru akan diturunkan untuk mencatat amalan-amalan setiap manusia bagi tempoh setahun yang berikutnya.

Pada malam Lailatul Qadar pula, Allah menyuruh Malaikat Jibril bersama rombongan para malaikat turun ke bumi dengan membawa panji-panji yang diletakkan di atas Kaabah. Rombongan malaikat ini pergi kepada umat Nabi Muhammad s.a.w, untuk memberi salam kepada mereka yang sedang mengerjakan ibadah pada malam itu, dan mengaminkan doa orang yang berdoa.

Amalan yang kita lakukan pada malam Lailatul Qadar itu menyamai pahala amalan yang dilakukan selama seribu bulan iaitu bersamaan 83 tahun. Doa yang kita pinta pada malam itu pula akan dimakbulkan oleh Allah.

Para malaikat adalah makhluk yang Allah jadikan dalam keadaan sentiasa beribadah kepada-Nya. Oleh itu pada malam hariraya yang dikhususkan untuk mereka sudah tentulah para malaikat itu meningkatkan lagi ibadah mereka. Mereka tidak berhenti-henti bertasbih memuji-muji Allah. Di dalam al-Quran, Allah berfirman yang maksudnya: "Mereka (para malaikat) sentiasa bertasbih malam dan siang tidak henti-hentinya." (Al-Anbiya' : 20)

Selain bertasbih, malaikat juga mendirikan sembahyang. Menurut satu hadis riwayat Muslim: Tidak ada satu tempat walau sejengkal pun di langit melainkan di situ ada malaikat yang sedang sujud atau berdiri menyembah Allah.

Andainya kita bersembahyang menghadap ke arah Kaabah di Makkah sebagai kiblat, para malaikat juga mempunyai 'Kaabah' yang terletak di langit ketujuh. Kiblat para malaikat ini dinamakan Baitul Makmur dan letaknya adalah bersetentangan dengan Kaabah di bumi. Menurut hadis, setiap hari 70,000 malaikat akan masuk ke Baitul Makmur untuk beribadah.

Malaikat adalah makhluk yang suci. Mereka tidak akan sekali-kali mencemarkan hari raya yang Allah kurniakan buat mereka untuk melakukan perkara yang Allah murkai. Sebaliknya, hari raya bagi mereka adalah hari untuk menambah kesyukuran dan memperbanyakkan lagi tasbih memuji-muji Allah. Kita pun sepatutnya menambah kesyukuran kepada Allah dan menghindari perkara yang sia-sia serta dosa setiap kali menyambut hari raya.

Jumaat, Ogos 19, 2011

Hikmah Bersedekah.



Dari Anas bin Malik r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: "Segeralah kamu bersedekah kerana bala bencana itu tidak dapat melangkahi sedekah."

Huraian:

Fadhilat atau kelebihan bersedekah adalah meliputi dunia dan akhirat. Faedahnya di dunia ialah memurahkan rezeki, menolak bala bencana, memanjangkan umur, mencegah dari kematian yang buruk dan menghapuskan dosa. Manakala faedahnya di akhirat pula ialah menjadi naungan dari panas terik di padang Mahsyar dan menjadi pendinding dari api neraka.

Jelasnya, orang-orang yang bermurah hati membelanjakan hartanya pada jalan Allah, meliputi segala jenis kebajikan umum akan dibalas oleh Allah S.W.T dengan pahala tujuh ratus kali ganda, asalkan sedekah atau derma itu diberikan dengan ikhlas semata-mata kerana Allah S.W.T.

Dalam satu hadis yang lain, Rasulullah s.a.w bersabda: "Sebaik-baik sedekah ialah sedekah di bulan Ramadhan." Justeru, itu ayuhlah kita melakukannya dengan kadar kemampuan kita. Tidak perlu dengan jumlah yang besar, apa yang penting ialah keikhlasan kita dalam memberi dan menyumbang kepada mereka yang memerlukan. Seperti biasa catatan ini berupa peringatan untuk diri sendiri dan mereka yang membacanya. Wassalamualaikum.

Jumaat, Ogos 05, 2011

Timbang Amal.



Dari Jabir r.a. katanya, Rasulullah s.a.w bersabda:

Diletakkan neraca pada Hari Kiamat, lalu ditimbang amal-amal yang baik dan amal-amal yang jahat, maka sesiapa yang berat timbangan amalan baiknya daripada amalan jahatnya, masuklah dia ke syurga dan sesiapa yang berat amalan jahatnya daripada amalan baiknya, masuklah dia ke neraka.
-Riwayat Abu Syaikh.

Huraiannya:

Semua amalan manusia semasa hidup ini dicatatkan oleh malaikat Raqib dan Atid. Segala jenis perbuatan sama ada baik atau buruk tidak terlepas daripada catatan malaikat tersebut. Semuanya akan direkod dan kemudian akan diadili oleh Allah, Hakim Yang Maha Adil. Setiap perbuatan yang dilakukan semasa hidup di dunia akan dihisab dan akan menerima hukuman yang seadil-adilnya.

Sesiapa yang amalan baiknya lebih berat akan menerima buku amalannya dari sebelah kanan (Ashabul Yamin) dan mereka akan masuk ke syurga. Maka yang jahat pula akan menerima buku amalannya dari sebelah kiri (Ashabul Syimal) dan sudah pasti mereka ini akan masuk ke neraka.

Kelebihan Beberapa Amalan Tambahan.



Pertama:-
Surah Al-Ikhlas- menyamai satu pertiga al-Quran, jika dibaca sepuluh kali insyaAllah akan dibina sebuah istana di Syurga.

Kedua:-
Surah Al-Falaq dan surah An-Naas - dibaca tiga kali sebagai pelindung dari bencana dan perkara yang tidak diingini.

Ketiga:-
Ayatul Kursi (Al-Baqarah : 255) - pahalanya menyamai satu perempat al-Quran, dibaca setiap lepas solat insyaAllah akan dimasukkan ke Syurga, setiap hurufnya seribu keberkatan dan seribu kerahmatan dari Allah.

Keempat:-
Membaca Bismillah - dibaca dua puluh satu kali sebelum tidur amatlah digalakkan sebagai usaha untuk mengelakkan mati terkejut, kecurian, kebakaran dan segala bencana yang tidak diingini.

InsyaAllah.


* nota b.tan-

Sebenarnya terlalu banyak amalan tambahan yang boleh kita amal atau praktikkan dalam kehidupan kita ini. Ianya sebagai tambahan kepada bekal-bekal yang kita bawa disepanjang hayat selagi dikandung badan. Tergamakkah kita untuk mempersia-siakan perkara yang baik dengan meninggalkan seringan-ringan amalan seperti yang dinyatakan diatas. Cuma kita sahaja yang kadang-kadang terlupa atau tidak tahu atau sengaja tidak ambil berat tentang kelebihan atau fadilat yang telah disediakan oleh Allah kepada kita sebagai hamba-Nya.

Sifat Allah Yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang sentiasa berharap agar hamba-Nya memohon dan meminta dari-Nya. Ini bukanlah bermakna Allah itu perlu kepada makhluk, tidak sama sekali, bahkan mustahil Allah itu berhajat kepada makhluk. Sebaliknya kita yang bersifat lemah dan kerdil ini sentiasa mengharapkan petunjuk dan hidayah dari Allah. Usah kita lupa segala yang kita miliki adalah berupa pinjaman dari Allah. Pernah Allah meminta kita membayarnya atau memulangkannya semula? Tidak pernah bukan? Itulah contoh yang mudah tandanya Allah tidak berhajat kepada manusia atau pun makhluk yang lain.

Jadi, marilah kita bersama-sama mengamalkan sedikit tambahan dalam amalan kita semoga kita lebih dekat dan hampir kepada Allah dalam melayari bahtera kehidupan yang sementara ini. Wassalam.

Salah Guna Masjid.


Di bawah ini adalah antara beberapa perkara salah guna masjid yang tidak sepatutnya berlaku:-

1- Tempat berborak mengalahkan kedai kopi.

2- Tempat tidur macam kat hotel.

3- Tempat mengumpat dan hina menghina.

4- Tempat bercerita perkara-perkara yang lagho.

5- Tempat mencuri kasut dan duit tabung masjid.

6- Tempat kosong yang tak ada orang bersolat di dalamnya.


Mungkin ada lagi fungsi masjid yang disalahgunakan seperti tempat berebut jawatan, berebut nak jadi pengerusi, setiausaha dan juga bendahari. Jawatan ajk masing-masing tak mahu sebab peranannya kecil saja. Tapi kalau dapat jadi bendahari masjidlah yang paling bertuah badan. Apa tidaknya, boleh kontrol keluar masuk duit, sedangkan jawatan itu adalah amanah dari Allah bukan sekadar dilantik dengan undi mengangkat tangan.

Tapi oleh kerana ajk yang tidak aktif jugalah yang menyebabkan perkara yang disebutkan di atas tadi berlaku dan terus berlaku. Tiada usaha untuk mengimarahkan atau memakmurkan masjid mau pun surau dengan program yang boleh memberi faedah kepada penduduk setempat. Masing-masing asyik mengharapkan orang lain yang memulakan dulu, tapi bila nak dilaksanakan lagilah teruk. Mulalah masing-masing tak sanggup, akhirnya jadilah tolak menolak untuk ke hadapan bagi menjayakan sesuatu program.

Bila agaknya perkara sebegini dapat diatasi dan masjid meriah pada setiap masa dengan program kemasyarakatan berbentuk keagamaan, malah suasana persekitaran masjid juga ceria dan berseri dengan prasarana dan lanskap yang menarik. Ini sedikit sebanyak akan membawa ke arah kebaikan kerana akan menjadi satu daya tarikan untuk orang ramai hadir solat berjamaah. Jangan hanya pada hari Jumaat sahaja atau pun pada hari raya idilfitri yang bakal tiba tidak lama lagi. Sekian, bersamalah kita berazam untuk mengimarahkan masjid atau pun surau bukan hanya di bulan ramadan sahaja, tetapi di sepanjang kehidupan yang masih berbaki ini. Wassalam.

Tiga Ayat: Tunaikan... Jauhilah... Terimalah...

- Tunaikanlah apa yang telah diwajibkan Allah ke atas mu, maka engkau akan menjadi orang yang paling hebat ibadahnya.

- Jauhilah larangan-larangan Allah, maka engkau akan menjadi orang yang paling zuhud.

- Terimalah dengan senang apa yang telah dikurniakan Allah untuk mu, maka engkau akan menjadi orang yang paling kaya.



* nota b.tan:-

Kehidupan yang kita lalui sebenarnya amat mudah dan simple. Ianya telah diatur oleh Allah Yang Maha Esa, kita sebagai hamba perlu patuhi dan ikuti saja panduan yang telah ditetapkan. Ini bukan bermakna kita tiada pilihan. Pilihannya ada dua: syurga atau neraka? Jika syurga, dan sememangnya semua manusia berharapan untuk menikmati kehidupan yang dijanjikan penuh dengan kelazatan itu. Maka kita perlulah melakukan perkara-perkara yang melayakkan kita terpilih sebagai calon ahli syurga. Tetapi jika sebaliknya, maka bersedialah kita untuk mengharungi satu kehidupan yang peritnya tiada tolok banding.

Sukarkah kita untuk menunaikan perintah Allah. Apa yang sukarnya? Cuma rasa yang sering dibisik-bisik oleh syaitan itulah yang menyukar dan menyulitkan untuk kita menjadi seorang yang patuh dan taat pada suruhan. Sering kita mencari dan membina alasan untuk tidak melakukan ketaatan pada Yang Maha Esa.

Sedangkan kita pada masa yang sama sangat enak melakukan larangan serta tegahannya, tanpa peduli sama ada kita bersedia atau tidak untuk menerima balasan buruknya nanti. Hebatkah kita untuk mendabik dada dan berkata : kubur masing-masing, apa orang lain nak sibuk-sibuk menasihatkan aku?

Begitu juga, kita sering diperingatkan dengan sifat qanaah-berpada dengan apa yang ada. Tapi sering juga kita lupa, lalu berlumba-lumba kita mengejar apa yang terlintas dan terniat di hati kita. Tanpa peduli halal atau haram, pahala dan dosa malah syurga atau neraka pilihan kita nanti.

Sekian, bersama menginsafi diri. Wassalam.

Khamis, Ogos 04, 2011

Allah Menutup Aib Hamba-Nya.

Sebagai makhluk yang bersifat lemah dan serba kekurangan, setiap orang ada perkara rahsia yang tidak ingin diketahui oleh orang lain. Mungkin yang berbentuk aib atau seumpamanya. Dia tidak akan menceritakan kepada orang lain, walaupun kepada kawan rapatnya.
Kita perlu ingat, diriwayatkan pada hari kiamat kelak, apabila Allah mendedahkan aib seseorang, orang itu akan berasa malu yang amat sangat hingga luruh daging-daging di muka.

Pada waktu itu, tidak ada lagi tempat hendak bersembunyi. Malah, lidah menjadi kelu. Tidak boleh lagi menafikan kesalahan dan aib yang kita lakukan itu. Sebaliknya seluruh anggota akan menjadi saksi, mengaku dan mendedahkan segala-galanya.

Jadi, sementara masih hidup ini, kita masih boleh menyelamatkan diri daripada keadaan yang amat dahsyat itu. Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang. Dengan bertaubat, mudah-mudahan segala kesalahan kita dihapuskan oleh Allah.

Kita juga hendaklah menutup aib atau keburukan orang lain, kerana orang yang menutup aib orang lain Allah akan tutup pula aibnya di akhirat kelak. Jangan menceritakan keburukan kawan kita kepada orang lain. Kalau kita tidak suka keburukan kita dihebahkan kepada orang lain, begitu jugalah kawan atau saudara mara kita. Mereka juga tidak suka aib atau keburukan mereka dicerikan merata-rata.

Begitulah Islam mengajar kita menjaga akhlak dalam bergaul dan berkawan. Tutup keburukan mereka, tapi dedahkan kebaikan dan amal kebajikannya. Bukan sahaja tidak boleh mendedahkan kejahatan orang lain, kita juga tidak boleh mendedahkan kejahatan yang kita lakukan dengan tujuan berbangga-bangga. Perbuatan sebegitu juga dikira berdosa. Allah tutup kejahatan yang kita lakukan daripada diketahui umum agar kita segera bertaubat. Tetapi, kenapa pula kita menceritakannya sambil berbangga-bangga?

Selain daripada kita mesti merahsiakan aib kawan-kawan atau orang lain, kita juga mesti menjaga rahsia yang diamanahkan kepada kita. Tidak kiralah sama ada perkara itu kecil atau remeh sahaja, tetapi kalau sudah diamanahkan supaya merahsiakannya, kita tidak boleh menceritakan kepada orang lain.

Jika kita ingkar, ertinya kita sudah berbuat khianat. Khianat merupakan satu daripada tiga sifat
munafik iaitu berbohong, mungkir janji dan khianat. Semoga kita sentiasa dipeliharakan oleh Allah daripada melakukan sifat-sifat keji dan tercela itu, lebih-lebih di bulan ramadhan yang mulia ini.

Satu Peristiwa Di Malam Yang Kelam.

Suatu malam, ketika Rasulullah s.aw. sedang membaca al-Quran, datang tiga orang tetamu ke rumah baginda. Mereka datang secara senyap-senyap dan bersendirian supaya tidak diketahui oleh Rasulullah.

Tiga orang tetamu misteri itu ialah Abu Jahal, Sufyan bin Harb dan Akhnas bin Syarik. Ketiga-tiga mereka orang yang sangat kuat menentang dakwah dan perjuangan Rasulullah s.a.w. Mereka ingin tahu apakah yang dilakukan oleh Rasulullah pada waktu malam.

Sebenarnya masing-masing tidak mengetahui bahawa merteka bertiga berada di satu tempat yang sama. Keadaan malam yang gelap pekat memisahkan mereka.
Abu Jahal tidak tahu Sufyan datang. Sufyan tidak tahu Akhnas pun ada. Akhnas juga tidak tahu Abu Jahal dan Sufyan ada sama pada malam itu.

Setelah puas menikmati keindahan alunan ayat-ayat suci al-Quran yang dibacakan oleh Rasulullah, tiga orang pengintip itu pun beredar untuk pulang. Ditakdirkan Allah, mereka bertemu di lorong yang menghala pulang. Timbullah rasa syak wasangka di dalam hati masing-masing.

"Engkau mendengar apa yang dibacakan oleh Muhammad?" salah seorang bertanya.
"Benar, aku kira engkau pun demikian," jawab Sufyan bin Harb.
"Kita membohongi diri sendiri. Sesungguhnya ayat-ayat yang kita dengar dari Muhammad memang indah sekali. Aku benar-benar terpesona," kata Akhnas dengan jujur.

Sebelum berpisah, mereka berjanji akan merahsiakan peristiwa pada malam itu. Mereka juga berjanji tidak akan pergi lagi ke rumah Rasulullah. Kononnya akan mendapat malu jika diketahui oleh orang ramai.

Malam esoknya, ketiga-tiga tokoh kafir Quraisy Mekah itu seperti terdengar-dengar ayat al-Quran yang dibacakan oleh Rasulullah semalam. Akhirnya kerana ingin mendengar lagi, secara senyap-senyap mereka pergi lagi ke rumah Rasulullah.

Seperti malam sebelumnya, masing-masing menyangka hanya berseorangan diri pergi ke rumah Rasulullah. Tetapi ketika pulang mereka bertemu lagi di tengah perjalanan. Masing-masing terperanjat. Akhirnya berjanji tidak akan datang lagi.

Namun disebabkan desakan hati yang ingin mendengar Rasulullah membaca al-Quran, mereka mungkiri janji yang sama-sama dibuat. Untuk malam ketiga, mereka datang lagi ke rumah Rasulullah s.a.w.

Kemudian bertemu lagi dalam perjalanan pulang. Dan kali ini mereka bersungguh-sungguh berjanji tidak akan datang lagi mendengar Rasulullah membaca al-Quran. Mereka tidak mahu terpengaruh dengan keindahan ayat-ayat suci yang dibacakan oleh Rasulullah s.a.w.

Begitulah keadaan musuh-musuh Islam pada zaman nabi. Sebenarnya mereka mengakui kebenaran ajaran yang dibawa oleh Muhammad, tetapi kerana sombong dan dengki, mereka tetap tidak mahu menerimanya.



*nota b.tan:-

Secebis kisah untuk diambil iktibar, kalau musuh-musuh Islam di zaman Rasulullah pun ketagih untuk mendengar bacaan ayat-ayat suci al-Quran, apa tah lagi kita yang mengaku beragama Islam dan beriman dengan al-Quran perlulah membacanya bukan sekadar minat mendengar sahaja. Lebih-lebih lagi di bulan yang mulia ini yang dikatakan bulan al-Quran. Aku sekadar mengingatkan diri aku sendiri dan juga sesiapa yang ingin mengambil pengajaran dari secebis kisah di atas tadi. Sekian, selamat menempuhi madrasah ramadhan, semoga dengannya keimanan dan kecintaan kita kepada kehidupan beragama akan bertambah. Wassalam.

Jumaat, Julai 29, 2011

Penentuan.

1- Orang yang pertama dipanggil ke syurga pada hari kiamat ialah mereka yang memuji
(bertahmid) kepada Allah dalam segala keadaan. - Ibnu Abbas.

2- Siapa yang tidak redha dengan qada' Allah, maka tidak adalah ubat bagi kebodohan itu.
- Maimon bin Mahram.

3- Jikalau engkau tidak sabar atas takdir Allah, nescaya engkau tidak sabar atas takdir (penentuan) diri engkau sendiri. - Al-Fudhail.

4- Apabila sama padanya diberi dengan tidak diberi, maka ia telah redha kepada Allah.
- Al-Fudhail.



* nota b.tan:-

pertama-Marilah kita perbanyakkan memuji Allah dengan melafazkan zikrullah sama ada dalam terang atau sembunyi. Terang bermaksud di tengah orang ramai atau memuji Allah secara beramai-ramai seperti dalam majlis tahlil arwah atau kenduri doa selamat. Sembunyi pula bermaksud dalam keadaan kita berseorangan atau bersendirian. Apa yang biasa kita lakukan ketika berseorangan tanpa teman, apakah kita hanya melakukan kerja sahaja tanpa kumat kamit melafazkan zikrullah yang amat mudah untuk diamalkan. Tepuk dada tanyalah iman.

kedua-Perkara ini amat berat sekali kerana apakah tujuan atau matlamat hidup kita di muka bumi ini. Apakah hanya hidup seperti orang lain yang hidup sekadar melakukan perkara yang biasa-biasa sahaja. Ketahuilah antara tujuan dan matlamat hidup adalah untuk mendapat keredhaan dari Allah Taala. Tiada gunanya panjang umur, kaya raya, harta bertimbun, hidup mewah tapi jauh dari rahmat Allah. Lebih malang lagi, jika hidup dalam kemurkaan Allah. Usahlah terpedaya dengan kesenangan dan kesihatan yang dinikmati kerana ia hanyalah ujian dari Allah sama ada kita bersyukur atau sebaliknya.

ketiga-Susah atau senang, menang atau kalah, miskin atau kaya, sakit mahu pun sihat, sedarlah kita ia adalah ujian dalam menentukan tahap keimanan kita. Sabarkah kita, berkeluh kesahkah kita atau mengeluh di atas musibah yang menimpa semuanya menjadi ukuran akan tingkatan iman kita. Di sisi Allah manusia itu sama saja melainkan mereka yang beriman dan beramal soleh disamping redha dengan apa yang telah ditentukan oleh Yang Maha Esa.

keempat-Ketahuilah setiap apa yang kita miliki adalah hak milik Allah yang diberi pinjam kepada kita sekadar waktu yang telah ditentukan. Berapa lama ia berada dalam simpanan kita bererti selama itulah Allah memberi keizinan kepada kita sebagai pemegang amanahnya. Meski pun kita tidak diberi apa-apa atau tidak dikurniakan apa-apa oleh Allah, bukanlah pula bermakna Allah tidak suka kepada kita. Sebaliknya Ia ingin menguji kita, apakah kita akan bersungut atau akan menyesali diri dengan kekurangan dalam menempuh kehidupan.

Berwaspadalah kita semua dengan perangkap hidup yang sengaja dipasang oleh nafsu serta kuncu-kuncunya terdiri dari kalangan jin dan syaitan, malah manusia juga turut berperanan dalam menyesatkan sesama insan. Sedikit peringatan buat diri aku untuk dikongsi bersama sesiapa yang membaca coretan yang tak seberapa ini, yang baik dijadikan teladan dan yang buruk mari kita hindarkan. Wassalam.

Jumaat, Julai 15, 2011

Siapakah Orang Yang Beruntung?

Orang yang beruntung adalah orang yang mendapat kebahagiaan, ketenangan dan kemenangan. Orang-orang ini adalah golongan yang berada dalam pimpinan Allah. Setiap kali berfikir, berkata dan apa saja perbuatan selalu berdasarkan kepada petunjuk Al-Quran dan Hadis.

Diantara mereka yang termasuk dalam golongan ini ialah:-

1- Orang yang beriman kepada yang ghaib, iaitu beriman kepada Allah dan cabang-cabang iman yang lain dengan penuh keyakinan.

2- Orang yang menegakkan solat dan menginfakkan sebahagian hartanya di jalan Allah.

3- Orang yang khusyuk dalam solatnya.

4- Orang yang menjauhkan dirinya dari perbuatan dan perkataan yang tidak berguna.

5- Orang yang memelihara amanah yang dipikulnya dan janji yang telah dibuatnya.



nota b.tan:-

Di kategori manakah aku berada? dan di kategori manakah pula kalian berada. Jika di salah satu pun sudah memadai dan agak boleh menarik nafas lega, malah boleh dipertingkatkan lagi tahap kepaduan jiwa kita dalam melaksanakan tuntutan dan perintah Allah Taala. Di saat ramadan kan menjelang tiba ini, bersamalah kita bertanya pada diri kita: bagaimanakah iman kita semua? Apakah masih seperti dahulu? Masih kental dan teguh, atau apakah ia seperti buih-buih di lautan, kelihatan banyak dan keras tapi amat mudah pecah hanya dengan sekali sentuhan sahaja. Apa pun keadaan atau alasan yang kita berikan, ramadan kan tetap tiba jua. Setahun kita dalam kekenyangan, hanya sebulan untuk mencuci sisa yang tertinggal dalam tubuh kita. Semoga ramadan kali ini lebih bermakana kepada kita semua dan dapat kita lalui dan tempuhi dengan lebih sempurna juga hendaknya.

Isnin, Mei 09, 2011

Terlupa Membaca Bismillah.

Pada suatu hari, seorang sahabat Rasulullah SAW terlupa memulakan suapan pertama makanannya dengan Bismillah. Rasulullah SAW menyedari tingkah laku sahabat itu tetapi baginda tidak berkata apa-apa.
Apbila tinggal suapan yang terakhir, barulah sahabat itu teringat yang dia tidak menyebut Bismillah, sebelum mula makan. Maka dia bersegera menyebut Bismilahi Awwaluhu Wal Akhiruhu (Dengan nama Allah pada awalnya hingga ke akhirnya).
Sebaik sahaja sahabat itu mengakhiri sebutan itu, maka Rasulullah SAW pun tersenyum. Baginda pun menjelaskan kepada sahabat baginda, "Apabila dia terlupa menyebut dengan nama Allah pada awalnya, maka syaitan-syaitan itu pun makan bersama-samanya, tetapi apabila dia teringat lalu menyebut nama Allah, syaitan-syaitan itu memuntahkan segala apa yang dimakannya dan segera melarikan diri".


* nota b.tan:-

Mulakanlah setiap amalan atau pekerjaan dengan membaca Bismillah, tetapi ingat amalan atau pekerjaan itu adalah berbentuk kebaikan, bukannya ke arah kejahatan. Seperti contoh ketika memakai dan membuka pakaian, membuat kerja-kerja seharian, atau pun ketika menaiki kenderaan adakah kita membaca Bismillah. Memang nampak remeh sahaja, tetapi yang remeh lah itu nanti akan membuahkan natijah yang besar dalam kehidupan kita. Berkat dari bacaan Bismillah, insyaAllah fadilatnya berkali ganda akan kita perolehi. Janganlah hendaknya kita membaca Bismillah sebelum melakukan qada hajat atau ketika berada di dalam tandas. Kerana suasana atau kondisinya yang tidak sesuai. Bacalah sebelum kita melangkah masuk ke dalam tandas atau bilik air. Wassalam.

Sabtu, Mei 07, 2011

Petua: Isteri(ibu) Sentiasa 'Dara'.


Subject:
Untuk Menjadikan Isteri-isteri(ibu) Sentiasa ' Dara '.

Petua Dari Dr. Fatimah Az-Zahra.

Ustazah menurunkan petua untuk kaum ibu menjaga diri agar sentiasa jadi macam 'abqaro' menurut ayat di dalam Surah al-Waqiah.( ' Abqaro ' ini bermaksud perawan yang sentiasa menjadi perawan) Ayat ini elok untuk diamalkan setiap hari oleh kaum ibu untuk menjaga kesihatan luar dan dalam.

Caranya:
Lepas solat Isya ' , ambil air segelas, baca Al-Fatihah sekali, Ayatul Qursi sekali dan Surah Al-Waqiah ayat 35-38 sebanyak 7 kali. Tiup dalam air dan minum. Niat dlm hati utk menjaga kecantikan diri & utk kebahagiaan rumahtangga.
Makna surah Al-Waqiah ayat 35-38:


(56.35) Sesungguhnya Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa,

56.36) Serta Kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh),

(56.37) Yang tetap mencintai jodohnya, serta yang sebaya umurnya,

(56.38) (Semuanya itu disediakan) bagi puak kanan.

mr edz

nota b.tan:-

Petua ini aku nak kongsi dengan semua isteri-isteri, sama ada yang telah bergelar ibu atau bakal menjawat jawatan ibu. Aku salin dari satu blog dengan izin tuan punya blog. Blognya? Carilah sendiri, aku dah bagi dia punya klu. Lalu amalkanlah untuk kerukunan rumahtangga kalian semua. Wassalam.

Ciri-Ciri Peribadi Mulia.

1-Sentiasa bersifat baik dan berbaik sangka terhadap sesama manusia. Yang mana ianya akan menghasilkan amalan yang baik juga.

2-Ikhlas kepada Allah di atas setiap amalan yang dikerjakan. Tidak ada sikap takbur, riyak(dalam hati) atau pun menunjuk-nunjuk.

3-Saling bantu membantu dalam kerja-kerja kebajikan. Menghapuskan kemungkaran walau dengan apa cara sekali pun demi kebahagiaan dan keamanan manusia sejagat.

4-Kasih sayang sesama insan. Membantu mereka yang susah dan yang memerlukan bantuan.

5-Ikhlas dalam memberi setiap pertolongan yang bersendikan keimanan.


* nota b.tan:-

Ciri-ciri yang tersenarai di atas adalah sebahagian dari sikap atau amalan insan yang berperibadi mulia. Peribadi mulia bolehlah diibaratkan sebagai sepohon buah yang rendang, subur batangnya, segar dan hijau daunnya, berbunga lebat yang akhirnya nanti akan menghasilkan buah yang lebat serta ranum. Ia akan menjadi idaman setiap orang untuk memilikinya, atau bercita-cita untuk menjadi seperti pohon yang disayangi tuannya. Begitulah juga dengan peribadi mulia, ia idaman mereka yang berakal, yang tahu letak duduk nilai seorang insan yang mementingkan nilai-nilai keinsanan dalam kehidupan. Apatah lagi dalam perlumbaan hidup hari ini, sering kali kedapatan nilai kemanusian dipinggirkan atas alasan kononnya tidak sesuai lagi dengan arus semasa. Fikir-fikirkanlah bersama arah mana hala tuju kita dalam meneruskan kehidupan ini. Sekian. Wassalam.

Rabu, April 27, 2011

Rahsia Penyeri Wajah.

Al-Ahnaf bin Qais adalah seorang ulama yang terkenal di zamannya. Pada suatu hari seorang pemuda dari suku Taiyi datang berkunjung ke rumahnya. Ketika itu, rumah Al-Ahnaf dikunjungi oleh murid-murid dan sahabat-sahabatnya. Kedatangan pemuda dari suku Taiyi itu sangat menarik perhatian ulama besar kerana pemuda itu kelihatan sangat tampan dan kacak.
"Wahai anak muda, adakah engkau menghiasi wajah mu dengan sesuatu?" tanya Al-Ahnaf.
"Benar tuan, saya memang menghiasi wajah saya dengan sesuatu," jawab pemuda itu dengan sopan. Kemudian dia menyambung, "Kalau saya bercakap, saya tidak berbohong. Kalau ada orang brcakap, saya akan mendengar. Kalau berjanji, saya akan tepati dan kalau diberi amanah, saya tidak akan khianati."

Mendengar jawapan yang bernas itu, maka berkatalah ulamak itu, "Benar katamu wahai anak muda. Engkau telah menghias wajahmu dengan sifat yang terpuji."



*nota b.tan:-

Disamping itu amalkan juga selalu berwuduk (mengambil air sembahyang). Walaupun bukan untuk menunaikan solat atau membaca al-Quran. Kerana dengan mengekalkan wuduk, insyaAllah badan akan sihat dan segar dengan izin-Nya jua.

Sabtu, April 23, 2011

Terapi Ruqyah Syar’iyah

Ayat-ayat bacaan Terapi Ruqyah Syar’iyah

1 Al-Fatihah
2 Al-Baqarah 1-5
3 Al-Baqarah 102
4 Al-Baqarah 163-164
5 Al-Baqarah (Ayatul Kursi)
6 Al-Baqarah 285-286
7 Ali-Imran 18-19
8 Al-'Araf 54-56
9 Al-'Araf 117-122
10 Yunus 81-82
11 Toha 69
12 Al-Mukminun 115-118
13 As-Soffaat 1-10
14 Al-Ahqaaf 29-32
15 Ar-Rahman 33-36
16 Al-Hasyr 21-24
17 Al-Jin 1-9
18 Al-Ikhlas
19 Al-Falaq
20 An-Naas

Definisi RUQYAH

Ruqyah secara am adalah jampi-jampi atau mantera. Ruqyah secara syar'i ( Ruqyah Syar'iyah ) adalah jampi-jampi atau mantera yang dibacakan oleh seseorang untuk mengubati penyakit atau menghilangkan gangguan jin atau sihir atau untuk perlindungan dan sebagainya. Dengan hanya menggunakan ayat-ayat Al-Quran dan doa-doa yang bersumber dari hadiths-hadiths Rasulullah SAW yang dapat difahami maknanya selama tidak mengandungi unsur kesyirikan.


Ruqyah terbahagi kepada dua :-

Pertama : Ruqyah yang diperbolehkan oleh syari'at Islam iaitu disebut Ruqyah Syar'iyah.
Kedua : Ruqyah yang tidak dibenarkan oleh syari'at Islam, iaitu Ruqyah dengan menggunakan bahasa-bahasa yang tidak difahami maknanya atau Ruqyah yang mengandungi unsur-unsur kesyirikan.
Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, "Perlihatkan kepadaku ruqyah kalian, dan tidak apa-apa melakukan ruqyah selama tidak ada unsur syirik." ( HR. Muslim )

Syarat Ruqyah Syar'iyah

Para ulama sepakat membolehkan Ruqyah dengan tiga syarat :-

  1. Dengan mempergunakan firman Allah ( ayat-ayat Al-Quran ) atau nama-nama dan sifat-sifat-Nya.
  2. Mempergunakan Bahasa Arab atau bahasa yang dapat difahami maknanya.
  3. Berkeyakinan bahwa zat Ruqyah tidak berpengaruh apa-apa kecuali atas izin Allah SWT.

Ketentuan Meruqyah

Tatkala melakukan Ruqyah hendaknya diperhatikan ketentuan berikut :-

  1. Ruqyah tidak mengandungi unsur kesyirikan.
  2. Ruqyah tidak mengandungi unsur sihir.
  3. Ruqyah bukan berasal dari dukun, paranormal, tukan telek dan orang-orang yang segolongan dengan mereka, walaupun secara zahir mereka memakai sarban, jubah dan sebagainya. Kerana bukan penampilan yang menjamin seseorang itu terbebas dari perdukunan, sihir dan kesyirikan.
  4. Ruqyah tidak mempergunakan ungkapan yang tidak bermakna atau tidak difahami maknanya, seperti tulisan abjad atau tulisan yang tidak difahami.
  5. Ruqyah tidak dengan cara yang diharamkan seperti dalam keadaan junub, di kburan, di kamar mandi, di bilik yang gelap dan sebagainya.
  6. Ruqyah tidak mempergunakan ungkapan yang diharamkan, seperti celaan, cacian, laknat dan lain-lainnya.

Keutamaan Ruqyah mengikut Al Quran dan Sunnah Rasulullah SAW

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT yang tidak menurunkan suatu penyakit kecuali Dia menurunkan juga ubat penawarnya.

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, "Setiap penyakit ada ubat penawarnya dan apabila suatu ubat itu sesuai dengan jenis penyakitnya, maka penyakit itu akan sembuh dengan izin Allah." ( HR. Muslim ) Dan yakinlah bahwa tidka ada yang mampu menyembuhkan sesuatu penyakit melainkan hanya Allah SWT. Maka di antara cara yang paling tepatm efektif dan mujarab untuk menghilangkan sesuatu penyakit dan menangkal mara bahaya adalah dengan memfungsikan Al-Quran dan As-Sunnah sebagai pengubatan. Al-Quran telah menjelaskan hal itu secara terang :

Katakanlah, "Al-Quran itu adalah petunjuk dan penawar." ( QS. Fushshilat : 44 )

"Dan kami turunkan dari Al-Quran ( ada ) sesuatu yang menjadi ubat penawar dan menjadi rahmat bagi orang yang beriman." ( QS. Al-Isra' : 82 )

Junjungan kita Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya telah mencontohkan pengubatan dengan mempergunakan Al-Quran dan doa-doa untuk mengubati berbagai macam penyakit, baik disebabkan oleh tukang sihir seperti guna-guna dan lain-lainnya atau disebabkan oleh gangguan jin seperti kerasukan dan penyakit-penyakit aneh lainnya atau terkena gigitan binatang berbisa seperti kala-jengking, ular dan sebagainya. Rasulullah SAW juga mempergunakan ayat-ayat Al-Quran dan doa-doa untuk penjagaan dan perlindungan diri.

Hadis sandaran berkaitan Ruqyah

Nabi Muhammad SAW meruqyah dirinya sendiri tatkala mau tidur dengan membaca surah Al-Ikhlas, Al-Falaq dan An-Naas lalu beliau tiupkan pada kedua telapak tangannya, kemudian usapkan ke seluruh tubuh terjangkau oleh kedua tangannya. (HR. Al-Bukhari )

Jabir Bin Abdullah r.a. berkata, "Seseorang di antara kami disengat kalajenking. Kemudian Jabir berkata, "Wahai Rasulullah apakah saya boleh meruqyahkannya? Maka beliau bersabda, "Barangsiapa di antara kalian yang sanggup memberikan manfaat kepada saudaranya, maka lakukanlah." ( HR. Muslim )

Aisyah r.a. juga mengatakan, "Rasulullah SAW memerintahkan padaku agar aku minta ruqyah dari pengaruh 'ain ( mata yang dengki )." ( HR. Muslim )

Dari Abu Sa'id Al-Khudhri r.a., Jibril mendatangi Nabi SAW, lalu berkata, "Wahai Muhammad apakah engkau mengeluh rasa sakit?" Beliau menjawab, "Ya!" Kemudian Jibril ( meruqyahnya ), "Bismillahi arqika, min kulli syai'in yu'dzika, min syarri kulli nafsin au 'aini hasidin, Allahu yasyfika, bismillahi arqika" ( "Dengan nam Allah aku meruqyahmu, dari segala hal yang menyakitimu, dan dari kejahatan segala jiwa manusia atau mata pendengki, semoga Allah menyembuhkan kamu, dengan nama Allah saya meruqyahmu") ( HR. Muslim )

Aisyah r.a. berkata, "Biasanya Rasulullah SAW apabila ada seorang yang mengeluh rasa sakit, beliau usap orang tersebut dengan tangan kanannya, kemudian berdoa, "Hilangkanlah penyakit wahai Rabb manusia, sembuhkanlah kerana Engkaulah pemberi penyembuh, tiada kesembuhan selain kesembuhan dari-Mu, kesembuhan yang tiada meninggalkan penyakit." ( HR. Muslim )

Uthman Bin Abil 'Ash r.a. datang menemui Rasulullah SAW mengadukan rasa sakit pada tubuhnya yang dia rasakan semenjak masuk Islam, kemudian Rasulullah SAW berkata, "Letakkan tanganmu pada tempat yang terasa sakit, kemudian bacalah; "Bismillahi" ( dengan menyebut nama Allah ) tiga kali, dan bacalah; "A'uzu billahi wa qudrotihi min syarri ma ajidu wa uhadziru" ( aku berlindung dengan Allah dan dengan qudrat-Nya dari kejahatan yang aku dapati dan yang aku hindari ) tujuh kali." ( HR. Muslim )


Sumber:-

http://urutdanrawat.com/
http://mp3ruqyah.com/

Jumaat, April 22, 2011

Pesanan ibu seorang JUSA 'C'.

1- Bersyukurlah kepada Allah kerana dapat kerja kerajaan, ada gaji tetap dan akan dapat pencen jika umur panjang.

2- Jangan sekali-kali lawan GB (hormati ketua), jika lawan ketua kamu akan susah nanti. Berbincang kalau ada masalah, cakap elok-elok, jangan sakiti hati orang.

3- Jangan sesekali ponteng kerja, supaya halal setiap sen gaji yang diterima.

4- Jika kamu sakit atau kurang sihat, kalau masih terdaya ke sekolah, pergi.... sebab murid kamu akan terbiar kalau tidak ada guru ganti. Kerja guru berbeza dengan kerja pegawai di pejabat, mereka menghadap fail, kamu menghadap murid.

5- Buat baik dengan semua orang, walaupun orang itu berbuat jahat kepada kita. Sedikit pun tidak rugi kalau kita buat dengan orang, malah untung.

6- Emak tak ada harta nak beri kamu, dengan kelulusan dan kerja yang kamu sudah dapat sekarang, itulah harta dari emak. Ingatlah, setiap harta yang kita miliki biar berkat.


*nota b.tan:-

catatan di atas aku salin semasa slot bicara tokoh dalam program Integriti dalam Pendidikan yang diadakan di Dewan Majlis Daerah Bera anjuran bersama PPD Bera dan Institut Integriti Malaysia. Nama penceramah tu aku dah tak ingat, nak cari dalam pamplet atau buku program, tak tahu pulak di mana aku simpan. Cuma, kita boleh ambil iktibar atau pengajaran dari nota tersebut untuk kita menjalankan amanah atau tanggungjawab sebagai seorang kakitangan sektor perkhidmatan awam.

Antara disentuh ialah kepentingan integriri dalam pendidikan seperti ke arah mencapai kualiti perkhidmatan yang lebih tinggi, mengurangkan kesilapan salah urus, mengurangkan masalah pelajar, mencapai kesetiaan yang lebih tinggi, mencapai fokus yang sama, mencapai kepuasan di pihak pelanggan/pekerja, membendung gejala negatif seperti menipu, menjaga imej profesion keguruan, meningkatkan keimanan dan mengawal tingkah laku warga pendidikan.

Juga dinyatakan nikmat dari integriti ialah mengajar kita erti kesyukuran, erti kebahagiaan, erti pengorbanan, erti keikhlasan, erti dosa dan pahala, erti kedamaian, erti kepercayaan, erti ketenangan, erti kenikmatan dan akhir sekali erti kesejahteraan.

Sememangnya fitrah seorang insan itu ia menyukai segala yang bersih dan suci, benci kepada kepura-puraan disamping mengharapkan ketulenan dan jati diri yang kukuh serta tinggi integritinya. Sesungguhnya segala sifat yang baik ada dalam diri manusia, dan ia memungkinkan kita berpotensi untuk melakukan ke arah kebaikan, cuma tinggal kita saja yang lagi yang perlu memotivasikan diri kita ke arah itu, ke arah kebaikan yang hakiki. sekian, wassalam.

Khamis, April 14, 2011

Antara Perbezaan Mukmin dan Munafik.

Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud:-

Perumpamaan orang mukmin yang membaca al-Quran seperti bunga Utrujah, baunya harum dan rasanya lazat. Orang mukmin yang tidak membaca al-Quran umpama sebutir buah kurma, baunya tidak begitu harum tetapi manis rasanya. Orang munafik yang membaca al-Quran ibarat sekuntum bunga Raihanah, baunya harum tapi pahit rasanya. Dan orang munafik yang tidak membaca al-Quran tidak ubah seperti bunga Hanzalah, tidak berbau tapi rasanya pahit sekali.

Riwayat Al-Bukhari dan Muslim.


* nota b.tan-

Harum dan dan wangikanlah diri kita dengan memperbanyakkan membaca al-Quran, sesungguhnya ia akan datang kepada kita di alam kubur nanti sebagai teman dan penerang kegelapan alam barzah. Aku hanya sekadar memperingatkan diri ku dan kepada mereka yang ingin turut mengambil iktibar dari kehebatan kalamuLLah ini. Sebaik-baik bekalan adalah bekalan yang dapat menyelamatkan kita dari azab sengsara di hari akhirat nanti. sekian. Wassalam.

Sabtu, April 09, 2011

Asas Amalan Harian.

Sebagai manusia yang masih diberi kesempatan untuk hidup, kelakuan dan perbuatan kita diperhati dan dinilai. Jika kita sayangkan diri kita, sudah tentu kita ingin membina hidup yang baik dan sejahtera. Untuk membinanya, amal perbuatanlah yang menjadi ukuran dan antara asasnya ialah amalan harian yang baik.

1- Membaca al-Quran- jangan jadikan al-Quran sebagai pemenuh rak buku atau ayat al-Quran hanya digantung di dinding rumah sebagai hiasan.

2- Istighfar- jangan hanya bila ditimpa bencana saja baru nak beristighfar, tetapi semasa dalam kesenangan lupa segala-galanya.

3- Banyakkan berselawat- jangan dalam sembahyang saja berselawat, sedangkan di masa lain asyik bernyanyi untuk keseronokan dunia.

4- Berdoa- jangan di waktu senang kita amat payah mengangkat tangan untuk memohon doa, tapi bila telah susah mulalah mencari imam untuk mintak doa.

5- Berzikir- jangan semasa kenduri arwah saja kita berzikir, sedangkan dimasa lain dipenuhkan dengan berborak.


*nota b.tan-

Terlalu banyak amalan baik yang boleh dilakukan dalam seharian kita menjalani kehidupan. Setiap amalan baik adalah ibadah dan setiap ibadah yang dilakukan dengan keikhlasan pasti akan mendapat ganjaran dari Yang Maha Pemurah. Sambil memandu, sambil berjalan kaki walau untuk jarak yang dekat atau sambil menunggu seseorang, lazimkanlah dan basahkanlah lidah kita dengan zikrullah. Terlalu senang dan ringan untuk melafazkannya, cuma terkadang kita lebih selesa menyanyi-nyanyi di dalam hati atau bermain games di handphone dari menyebut kalimah-kalimah suci. Jadikanlah masa senggang kita dipenuhi dengan barokah untuk mencapai maghfiroh bukannya leka bersenda yang membuatkan kita alpa pada Yang Maha Esa. Sekian, Wassalam.

Ahad, April 03, 2011

Huraisy.

Apakah Huraisy? Untuk mengetahuinya sila teruskan pembacaan anda.

Semasa hari kiamat nanti akan keluar seekor binatang dari neraka Jahannam yang digelar Huraisy. Panjangnya ialah jarak antara langit dan bumi serta lebarnya pula dari timur ke barat. Apabila ia keluar, malaikat Jibril a.s. berkata, "Wahai Huraisy, kamu hendak kemana dan kamu hendak mencari siapa?" Huraisy menjawab, "Aku mencari lima jenis manusia. Mereka ialah:

1- Orang yang tidak mengerjakan solat.

2- Orang yang tidak mahu mengeluarkan zakat.

3- Orang yang menderhakai ibubapa.

4- Orang yang suka minum arak.

5- Orang yang sangat suka bercakap hal-hal dunia di dalam masjid."



*nota b.tan-

Kita tidak tahu apa yang akan berlaku pada diri kita di masa hadapan. Segalanya memungkinkan, harus berwaspada dalam melayari kehidupan. Agar di penghujungnya nanti ia akan berakhir dengan sebaik-baik pengakhiran. Kita hidup perlu saling ingat mengingati dan nasihat menasihati, bukanlah aku yang terbaik, tapi "addinun naasihah"- agama itu adalah nasihat menasihati. Perlu kita menginsafi diri dan sering menghisab segala amalan perlakuan kita seharian, apakah kita sedar apa yang kita lakukan atau kita berada di bawah sedar? Sekian, tazkirah ringkas dari aku yang fakir ilaLlah.

Sabtu, April 02, 2011

Tanda-tanda Kebahagiaan.

Antara tanda-tanda kebahagiaan yang dapat kita kongsikan bersama di ruang yang terhad ini ialah:

1- Tiap kali bertambah ilmunya, bertambah pula rendah hatinya.

2- Tiap kali bertambah amalnya, bertambah pula takutnya kepada Allah.

3- Tiap bertambah umurnya, beransur kurang halobanya terhadap keduniaan.

4- Tiap bertambah harta kekayaannya, bertambah pula pemurahnya.

5- Tiap bertambah pangkat dan kedudukannya, bertambah dekatnya pada orang kebanyakan.


* nota b.tan:-

Dalam proses meningkatkan keimanan seseorang, peningkatan ilmu amat berkait rapat dan begitu penting bagi memperkukuhkan ketakwaan kepada Ilahi. Bertambah ilmu bererti bertambahlah iman seseorang dan sewajarnya ia makin takut kepada Allah dan gerun serta gementar hatinya jika diperdengarkan dengan janji-janji Allah terhadap mereka yang bijak berkata-kata tetapi tidak mengamalkan apa yang mereka lafazkan. Lalu mereka iaitu orang-orang yang beriman akan menambahkan amal-amal soleh dalam kehidupan seharian mereka. Mereka amat bimbang dan takut amal mereka tidak diterima oleh Allah, justeru setiap amalan perlulah dengan keikhlasan hati serta mengharapkan keredaan dari Yang Maha Esa.

Apatah lagi di usia yang sesingkat perjalanan hidup, sekadar menumpang teduh di bawah rendang sepohon kayu, apalah sangat yang hendak dibanggakan dengan kemewahan dunia yang dipinjamkan oleh Ar-Razak kepada kita semua. Sebaliknya hitunglah hari-hari mendatang dengan penuh kesyukuran kerana kita masih lagi diberi peluang dan kesempatan oleh-Nya, masih lagi kita diizinkan untuk menghirup seteguk nikmat dalam kehidupan ini, begitu juga kita sebenarnya masih lagi diberi peluang untuk bertaubat atas segala khilaf dan silap yang pernah kita lakukan dulu-dulu. Sebesar mana dosa yang kita lakukan, besar lagi pengampunan Allah terhadap hamba-hambanya yang sanggup dan rela mengakui kesilapan masa lalu. Insaf dan serahkanlah kesalahan kita kepadaNya, kerana Dialah Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Usahlah terus dilekakan dengan sedikit nikmat, kita hanyut dalam arus kehidupan yang lalai yang kita sendiri cari dan bina tembok pemisah antara halal dan haram. Kita seolah lupa pada dosa dan pahala, dengan sedikit pangkat dan kuasa kita lupa pada kiblat, lupa pada matlamat kehidupan kita. Alangkah ruginya kita, jika kita masih lagi berenak-enak dan seronok dengan kehidupan yang lagho dan sia-sia. Umur panjang bukanlah masa untuk terus leka dan berpoya-poya, tapi masa untuk kita menghisab diri apakah amalan bekalan kita untuk menemui tuhan Robbul Jalil telah mencukupi. Atau apakah kita sanggup korbankan masa kita dengan menghampirkan diri dengan Yang Maha Pencipta. Terserahlah pada semua untuk menilainya, jalan kebahagiaan terbentang luas di hadapan kita, pilihlah lorong mana yang kita suka yang akan menjamin kita mencapai puncak kebahagiaan nanti dengan izin-Nya jua.

Rabu, Mac 23, 2011

Empat Golongan Isteri Ahli Syurga.



Sabda Rasulullah S.A.W:-

Empat golongan perempuan yang berada dalam syurga ialah:

1- Perempuan yang menjaga diri dari berbuat haram lagi berbakti kepada Allah dan suaminya.

2- Perempuan yang banyak keturunan lagi penyabar serta menerima dengan senang hati keadaan serba kekurangan (dalam kehidupannya) bersama suaminya.

3- Perempuan yang bersifat pemalu dan jika suaminya pergi, maka ia menjaga dirinya dan harta suaminya dan jika suaminya datang maka ia menutup mulutnya dari perkataan yang tidak layak kepadanya.

4- Perempuan yang ditinggal mati oleh suaminya dan ia mempunyai anak-anak yang masih kecil lalu ia menguruskan dan mendidik anak-anaknya dengan baik dan tidak bersedia untuk berkahwin kerana khuatir hidup anak-anaknya akan sia-sia.


* nota b.tan-

dalam kehidupan yang serba mencabar ini setiap detik dan peristiwa yang berlaku mempunyai hikmah dan pengajaran yang kadang-kadang tak terjangkau oleh akal fikiran manusia yang terbatas, lalu sering saja terjadi tindakan-tindakan diluar batas peri kemanusiaan. sedangkan telah kita ketahui, kita diberi pilihan samada ingin ke neraka atau syurga. jika syurga yang dipilih, apa lagi yang ditunggu atau ditangguhkan, tingkatkanlah amal dan tambahlah ilmu agar iman kita makin kukuh dan utuh serta tidak akan goyah dengan dugaan hidup atau pun godaan syaitan. tidak kira ia berbentuk jin atau pun manusia, memang telah tercatat ia akan menyesatkan manusia dengan berbagai cara dan jalan. semoga dengan sepotong maksud hadis di atas dapat dijadikan sebahagian dari panduan dalam hidup, bukan saja untuk kaum wanita tetapi juga bagi lelaki yang telah diangkat sebagai "arrijalu qauwamuna a'lannisak" oleh Allah, berfungsilah sebagai pelindung dan pembimbing bukan sebagai polong atau pelesit!!! Sekian.

Isnin, Mac 07, 2011

Bagaimana syaitan menguasai kita.



Mengikut para ulama, syaitan akan menguasai tubuh badan manusia melalui sepuluh pintu:

1- melalui sifat bohong dan angkuh.

2- melalui sifat bakhil dan kedekut.

3- melalui sifat takbur dan bongkak.

4- melalui sifat khianat.

5- melalui sifat tidak suka menerima ilmu dan nasihat.

6- melalui sifat hasad.

7- melalui sifat suka meremehkan orang lain.

8- melalui sifat ujub atau bangga diri.

9- melalui sifat suka berangan-angan.

10-melalui sifat buruk sangka.


Jumaat, Februari 18, 2011

Pilihlah kesihatan.

Kasih sayang, kehormatan ataupun kekayaan tidak mempunyai kuasa bagi menciptakan saat yang mengembirakan hati sekiranya kesihatan kita lenyap.

Kata-kata di atas memberi maksud, kita perlu menjaga kesihatan tubuh badan kita disamping kesihatan dalaman- mental dan emosi, kerana ianya beriringan dengan kesihatan jasmani. Sihat tubuh badan, insya Allah akan sihat akal kurniaan Allah kepada kita. Tetapi, seandainya badan kita lemah dan tidak bermaya, bagaimana kan mungkin akal kita menjadi cerdas dan pintar dalam menyelesaikan segala permasalahan dalam kehidupan.

Namun ada juga dikalangan insan terpilih yang sihat tubuh badan, mampu berjalan kaki berbatu-batu malah tanpa memakai alas kaki tetapi jika terjumpa puntung rokok, beliau akan mengutip dan menghisapnya dengan penuh nikmat tanpa berasap pun. Atau apabila terasa akan mengeluarkan cairan kencing, tanpa segan silu, beliau dengan rasa selasanya melepaskan tanpa juga memikirkan rasa segan atau pun silu. Di kesempatan yang lain pula mereka akan melucutkan segala pakaian mereka demi keselesaan hidup mereka.
Fikir-fikirkanlah mana satu pilihan kita, ingin menjaga kesihatan atau berlagak sihat tanpa mengetahui status kesihatan kita.

Isnin, Januari 24, 2011

Solat di atas air.

Sebuah kapal yang sarat dengan muatan dan 200 orang penumpang berlepas dari sebuah pelabuhan di Mesir. Malangnya semasa berada di tengah lautan, ribut petir tiba-tiba melanda.

Ketika semua orang ketakutan, terdapat seorang lelaki yang sedikit pun tidak berasa cemas. Dia berzikir kepada Allah, kemudian turun dari kapal, seterusnya berjalan di atas air dan bersolat Asar di atas gulungan ombak yang sedang menggila.

Beberapa orang peniaga yang sedang ketakutan berulang kali menjerit ke arah lelaki itu. "Wahai wali Allah tolonglah kami. Jangan lah tinggalkan kami!"

Lelaki itu menoleh ke arah orang yang memanggilnya dan berkata: "Dekatkan dirimu kepada Allah, kemudian tinggalkan semua hartamu, nescaya dirimu pasti akan selamat." Semua peniaga itu bersetuju mengikut nasihat lelaki tersebut.

Wali Allah itu berkata lagi, "Kalau begitu, sekarang turunlah kamu semua ke atas air dengan membaca bismillah." Dengan membaca kalimah suci bismillah,maka turunlah seorang demi seorang ke atas air dan tidak berapa lama kemudian, kapal mereka pun tenggelam ke dasar laut.

Salah seorang daripada peniaga bertanya, "Siapakah kamu wahai wali Allah?" Jawab lelaki itu, "Namaku Uwais al-Qarni."

Peniaga tersebut memberitahu, dalam kapal yang tenggelam itu terdapat harta fakir miskin Madinah yang dihantar oleh seorang jutawan Mesir. Uwais menyoal para peniaga yang berdiri di sekelilingnya, "Sekiranya Allah kembalikan semua harta kamu, adakah kamu akan membahagikannya kepada orang-orang miskin di Madinah?"

Para peniaga itu mengganguk, "Demi Allah kami takkan mungkir." Uwais pun mengerjakan solat dua rakaat di atas air dan tidak berapa lama kemudian, kapal yang karam tadi timbul sedikit demi sedikit hingga terapung di permukaan laut. Semua muatan dan barang perniagaan tetap seperti asal, langsung tidak basah.

Para peniaga dan penumpang naik ke atas kapal, pelayaran diteruskan ke tempat yang dituju dan harta fakir miskin dibahagi-bahagikan kepada yang berhak.

Sumber: Mastika Disember 2005.

Sabtu, Januari 22, 2011

Garis peredaran objek-objek cakerawala.

Allah SWT berfirman: "Tidakkah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malam pun tidak mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarannya." (Yasin: 40)

Pernahkah kita merasa atau mengalami suatu hari yang tiba-tiba sahaja waktu siang bertukar malam, atau pada waktu malam yang gelap tiba-tiba bertukar siang dengan matahari terik.Sudah tentu tak pernah.
Itulah sebenarnya bukti kekuasaan Allah SWT. Allah SWT telah mengaturkan pergerakan objek-objek di langit dalam susunan atur yang sungguh tepat, sempurna dan tidak berubah-ubah. Kesemua makhluk Allah tetap bergerak di dalam laluan yang telah pun ditetapkan-Nya. Matahari di laluannya, bulan berada di satahnya. Planet-planet bergerak di dalam orbitnya yang jauh dari bumi. Bintang-bintang yang beredar deras mengelilingi pusat galaksi Bima Sakti. Itu semua telah ditentukan oleh Allah SWT.

Khamis, Januari 20, 2011

Matahari terbenam dan terbit di tempat berlainan.

Allah SWT berfirman: "Tuhan yang memelihara kedua tempat terbit matahari dan Tuhan yang memelihara kedua tempat terbenamnya." (Ar-Rahman: 17)

Sepanjang tahun, sebenarnya matahari terbit dan terbenam pada dua titik yang berlainan. Jika kita perasan, matahari tidak semestinya terbenam tepat pada arah barat. Ada kalanya ia beranjak sedikit ke kiri (sekitar akhir tahun) atau beranjak ke kanan (menjelang pertengahan tahun).
Perubahan ini disebabkan paksi bumi yang senget sebanyak 23.5 darjah. Ia menghasilkan empat musim di negara-negara yang berada di utara atau selatan daripada garisan Khatulistiwa.
Ada kalangan ahli tafsir menafsirkan ayat di atas sebagai merujuk kepada perubahan akibat posisi paksi tersebut. Walau apa pun, ayat di atas cukup memberi semangat kepada kita untuk terus memerhatikan kejadian di langit, dan melihat sendiri kehebatan Allah SWT mengawal selia objek-objek angkasa.

Selasa, Januari 18, 2011

Fasa-fasa Bulan.

Allah SWT berfirman: "Dan telah Kami tetapkan tempat peredaran bagi bulan, sehingga (setelah sampai ke tempat peredaran terakhir) kembalilah ia seperti tanduk tandan yang tua." (YaaSin: 39)

Begitu jelas sekali Allah SWT menceritakan keadaan rupa bentuk bulan semasa ia beredar mengelilingi bumi. Andai kata bulan kekal tidak bergerak, maka tidak mungkin kita dapat melihat perubahan fasanya (Aujahul Qamar), daripada ketika kali pertama melihat hilal, kemudian ia membesar menjadi bulan sabit, seterusnya ke bentuk bulan separuh, kemudian membesar menjadi bulan purnama, kembali mengecil ke bulan sabit tua, dan seterusnya kembali mendekati matahari.
Ia juga menunjukkan bahawa bulan itu sebenarnya tidak mengeluarkan cahayanya sendiri, malah bergantung penuh kepada matahari untuk bersinar di langit bumi.

Sabtu, Januari 15, 2011

Bahagiakah Kita?



Kebahagian itu bukan bererti tidak ada masalah, tetapi kemampuan menghadapi masalah. Serta kemampuan kita untuk menyelesaikan masalah, sama ada masalah diri sendiri dan keluarga. Atau pun masalah rakan sekerja apa tah lagi tindakan kita itu akan membuat orang lain turut merasa bahagia dan tersenyum puas. Itulah kebahagian sejati selain dari dapat menunaikan perintah Allah dengan penuh kejujuran dan rasa tanggungjawab sebagai seorang hamba yang menginsafi dirinya hanyalah sekadar menumpang di atas muka bumi milik Yang Maha Esa ini.

Persoalannya sekuat mana kemampuan kita untuk menghadapi masalah? Apakah mereka yang berbadan sasa, tegap dan berotot mampu dan cekal dalam menyelesaikan masalah atau tiada bermasalah. Atau mugkin juga mereka yang berwajah cantik, tampan atau jelita tidak memiliki masalah. Apakah mereka yang kaya raya bergelar hartawan mahu pun jutawan tiada masalah, kerana mereka mempunyai kemewahan dan kesenangan hidup yang mencukupi untuk berbuat apa saja. Mengikut apa yang mereka hajati dan idamkan. Atau orang dari kalangan yang kuat beragama akan mudah dan selesa hidupnya tanpa masalah. Semuanya memerlukan kepada kesabaran dan ketabahan hati dalam melayari kehidupan ini.

Kita mungkin juga tercari-cari atau terfikir, apakah ciri-ciri orang yang bahagia? Bagaimanakah jalan atau kaedah untuk mencapai bahagia? Apakah panduan atau petunjuk untuk mengecapi bahagia? Seharusnya semua itu menjadi kayu pengukur kepada kita untuk berfikir demi membahagiakan sebuah kehidupan.

BAHAGIAKAH KITA?

Selasa, Januari 11, 2011