Khamis, Oktober 29, 2009

program bulan bahasa dan kempen membaca satu malaysia.



semalam sk perantau damai telah mengadakan program bulan bahasa kebangsaan dan kempen membaca 1malaysia. sekarang ini kalau boleh semua perkara hendak di 1malaysiakan. menyentuh tentang program yang telah berjalan dengan lancar itu, terimakasih daun keladi diucapkan kepada semua guru dan mereka yang terlibat dalam menjayakannya. aku tak mahu dan berhajat nak bercerita secara terperinci perjalanan majlis tersebut, cukup sekadar mempamerkan beberapa keping gambar yang aku sempat ambil untuk dipaparkan di blog ini.


ucapan perasmian dari gpk 1


persembahan koir dari murid tahun enam.



salah seorang peserta pertandingan bercerita.


barisan hakim yang arif lagi bijaksana.


namun apa yang lebih penting dari itu ialah penghayatan dan tindakan yang diambil untuk merealisasikan apa yang diimpikan. bulan bahasa kebangsaan yang antara lain berhasrat untuk memartabatkan bahasa malaysia(melayu?) di kalangan rakyat negara ini. sememangnya bahasa malaysia(melayu?) dipertuturkan dalam urusan seharian tetapi bahasa yang dipertutur itu telah rosak dan parah di lidah para penuturnya. terdengar bahasa yang bercampur aduk. di tengah-tengah bahasa melayu terselit pula bahasa inggeris, kadang-kadang ada juga perkatan dari bahasa cina atau mandarin, atau pun bahasa tamil, tidak pun bahasa arab yang tidak ramai boleh bertutur dengannya walau setiap hari kita membaca al-quran yang berbahasa arab.

berbagai program dan aktiviti yang telah disusun dan diatur oleh ahli jawatankuasa sama ada dari peringkat kebangsaan sehinggalah ke peringkat sekolah. semuanya menjuruskan kearah memantapkan dan memperkukuh serta mempamerkan jati diri dan citra bangsa malaysia melalui penggunaan bahasa yang betul dan tepat. jika kita toleh ke belakang, sejarah pernah mencatatkan bahawa bahasa melayu pernah menjadi bahasa utama di zaman kesultanan melayu melaka. jadi tidak hairanlah seandainya bahasa melayu ini dapat diperluaskan penggunaannya dalam apa saja urusan. tidak bolehkah kita berurusan dengan tetamu dari luar negara dengan berbahasa melayu sahaja dan mereka menggunakan penterjemah untuk memahami isu atau topik perbincangan antara kedua belah pihak. aku fikir ini lebih praktikal untuk kita menzahirkan rasa megah kita terhadap bahasa ibunda kita. usah dipersoalkan tentang rumit atau leceh bercakap dengan menggunakan jurubahasa jika kita benar-benar ikhlas ingin mendaulatkan bahasa melayu yang telah diubah nama kepada bahasa malaysia. sekaranglah masanya dan sekaranglah waktu yang tepat untuk bertindak memperbetulkan kesilapan yang lalu dengan mendaulatkan kembali bahasa yang dianggap bahasa kebangsaan ini di persadanya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan